Followers

The chronicles of me part 4

Wednesday, November 17, 2010


 

Habis sudah bercerita mengenai skandal di matrikulasi, kini aku beralih pula ke skandal di universiti. Mungkin bahagian ini agak panjang sedikit. Almaklumlah lama jugak aku kat universiti ini. aku jejakkan kaki ke universiti dengan azam tak mahu lagi terbabit dalam industri pengskandalan ini. Bukan apa, aku ini kan budak baik.Err.. yeke? Dengan penuh azam dan semangat berkobar-kobar aku mendaftarkan diri ke universiti dan semestinya ditemani oleh abah dan mama. Kan aku ni anak manja. Tapi tak la manja sangat. Manja sikit je.

Aku memulakan pendaftaranku dengan melangkah ke dewan utama selepas mengambil nombor giliran. Kemudian menunggu. Tunggu punya tunggu sampailah giliran aku. aku pun menyerahkan dokumen penting, slip pembayaran yuran, ambil baju orientasi, ambil beg orientasi dan kunci asrama. Seterusnya aku melangkah keluar dari dewan. Hah! Senang kan. Macam tu la. Selepas tu aku terus ke asrama yang ditetapkan. Usai angkat barang dan terus saja abah dan mama pulang ke rumah. aku pula ditinggalkan di situ. Waaa… mama, abah nak balik! Kononnya aku menghadapi homesick la kala itu. padahal bukan tak pernah duduk jauh. Mengada-ngada. Tapi tu diriku sewaktu menjadi pelajar tahun satu di salah sebuah universiti di malaysia ini. sekarang dah tak homescik dah. Dah imun terhadap jarak jauh dari keluarga. Haha..

Dan minggu orientasi berjalan seperti biasa.aku gembira ramai juga kenalan yang aku dapat. Seronok. Perasaannya lain apabila berada di tempat baru. Suasana baru dan juga tempat tidur baru. Haha dan selepas menjalani satu minggu yang agak penuh dengan pelbagai aktiviti. Kelas pertama aku hari dengan penuh semangat. Hurm, kalau nak tahu dalam kuliah aku Cuma ada seorang sahaja lelaki melayu, jadi aku terselamatlah dari skandal mengskandal ni. dan aku hidup tanpa skandal sehinggalah aku menyertai sukarelawan sukan pada cuti semester ke dua. Kisah aku bertemu dengan lelaki di atas bas ketika dalam perjalanan ke universiti. Ya! Aku sangkakan semua itu akan berakhir di atas bas. Tak sangka ia berlanjutan sehinggalah aku menjejakkan kaki ke semester tiga. Cuma yang berbezanya kali ni skandalku tak lagi berjumpa. Kami hanya bercakap di telefon dan berbalas mesej di kala kelapangan. Selalu juga dia mengajakku keluar namun aku menolaknya dengan baik. Tak baik menyakitkan hati orang kan.

" jom jumpa. I belanja." Syam mempelawaku keluar. Aku meneliti jam tanganku. Sudah jam 9 malam. laporanku yang perlu dihantar esok masih lagi dalam proses untuk siap. Jangan tiru aksi ini di rumah ye. Tak elok buat kerja saat akhir. Kan dah tak boleh dating. Hurm.. kasihan. Kasihan

" tak bolehlah. I ada kerja. Lain kali la you." aku membalas.

" okay, maybe next time." Syam membalas namun ada kesedihan di situ. Mengapa aku sedih ni. dia kan skandal saja. Jangan sedih. Jangan sedih.

Begitulah kisah aku dan syam. Kesibukkan aku kadangkala menghalang kami untuk bertemu. Bukan aku tak ingin bertemu, namun kerja-kerja serta tugasan yang disediakan oleh pensyarah aku dahulukan daripada urusan hatiku. Sudah sememangnya aku dahulukan pelajaran kerana itu keutamaanku ketika menjejakkan kaki ke universiti. Kata hati kadangkala kalau dituruti boleh mati. Dalam hati aku, jika memang dia jodohku, takkan larinya dia. Aku pegang pada prinsip itu.