Followers

Miskinkah cinta itu? Part 3

Tuesday, June 21, 2011

Entah mengapa aku di sini kali ini. Suamiku membawaku ke sebuah rumah di pinggir kota. Katanya aku perlu ketemu dengan seseorang. Aku memerhatikan rumah banglo zaman kolonial itu. Cantik dan indah. Adakah ini tempat kerja baru Izwan? Baru-baru ini Izwan ada memberitahuku bahawa dia sudah bertukar kerja.
Mungkin dia berkerja sebagai pemandu Datuk, jadi bolehlah mencari duit lebih bagi menyara hidup kami berdua. Aku berfikiran positif.


"Puan, jemputlah masuk. Datuk dan datin dah menunggu di dalam tu."


Kehadiranku disambut dengan mesra oleh pembantu rumah itu. Terasa kekok pula apabila aku dilayan sebegitu. Aku hanyalah isteri pekerja mereka, bukan menantu atau teman rapat sehingga dilayan sebaik rupa. Emak pun tak melayan aku sebegini baik.


"Ha, Intan masuklah. Dah lama kami tunggu Intan."


Teragak-agak aku masuk ke rumah banglo besar milik mereka. Datuk dan datin sedang menungguku di ruang tamu. Suamiku entah ke mana, katanya ingin menyelesaikan sedikit urusan dan meninggalkan aku sendirian di situ.


Pelbagai soalan yang diajukan kepadaku. Aku terasa seakan melangkah ke dalam bilik temu duga sahaja. Namun keramahan mereka membuatkan aku berasa selesa bercakap dengan mereka. Aku ralit meluahkan pendapat dan bercerita sehingga terleka.


*****
Sedang asyik aku berborak dengan datuk dan datin, kelibat seseorang yang sedang menuruni tangga menarik perhatianku. Aku memerhatikan lelaki yang baru sahaja menuruni tangga itu. Dia seakan seseorang yang aku kenali. Apa yang membezakannya ialah dia tidak bermisai dan berjambang seperti suamiku. Rambutnya juga lebih pendek . Pakaiannya lebih up to date berbanding suamiku. Namun semua itu tak mampu memesongkan arah cinta aku terhadap suamiku.


"Intan mengapa tengok Izwan macam nak telan?"


Datin menegurku. Aku sedikit tersentak. Aku memandang Datin dengan rasa tak percaya. Dalam mindaku masih bermain-main, adakah dia Izwan? Suamiku yang bersama-sama mengharungi susah payah bersama? Diakah? Lelaki yang dikatakan Izwan itu sudah mengambil tempat di hadapanku. Aku memandangnya. Aku cuba meneliti, betulkah dia Izwan ataupun tidak.


"Abang nak berterus terang dengan sayang."


Izwan memulakan kisahnya yang mampu membuatkan aku bergenang air mata. Kisah di mana dia hampir hilang kewarasannya saat idaman hatinya berpaling mencari yang lain. Saat di mana dia menemukan aku dan terbabit di dalam hidupku. Aku senyap.


Aku diam. Aku masih berasa di alam mimpi. Diriku umpama berada di dalam sebuah kisah dongeng di mana aku mengahwini lelaki kaya yang menyamar miskin semata-mata ingin mencari seorang gadis yang baik sebagai isterinya. Adakah ini yang dikatakan buat baik dibalas baik? Sesungguhnya kesabaranku mengharungi setiap detik bersamanya membuahkan hasil.


Izwan memandangku. Dia meminta maaf kerana menyembunyikan kebenaran. Aku tersenyum sedikit.
'Sesungguhnya, dia memang tercipta untukku.'


*****


Beberapa hari selepas peristiwa di banglo kolonial itu, aku dan Izwan berpindah ke rumah baru yang ternyata lebih luas dan lengkap. Rumah itu bukanlah banglo yang besar dan indah, ia hanyalah sebuah kondominium yang cukup besar bagi kami yang baru mendirikan rumah tangga. Apa yang membezakan dengan rumah dahulu ialah rumah yang kami duduki ini lengkap berperabot.


Aku menatap lembut wajah Izwan yang sedang lena di sofa. Letih barangkali. Sejak dari pagi, Izwan menolongku memunggah perabot ke kediaman baru mereka. Mujurlah rumah lama kami tak begitu banyak perabot. Ya, semua yang terjadi ada hikmahnya. Aku mengusap wajahnya dan kemudian aku berlalu ke dapur menyiapkan juadah untuk makan tengah hari. Aku mengerling jam dinding. Sudah pukul 2 petang. Sudah terlalu lewat untuk menikmati hidangan tengah hari. Aku pasti Izwan lapar.


Aku cuba menyediakan masakan seringkas yang mungkin. Tak mahu mengambil masa dengan menyediakan masakan yang rumit. Entah bila Izwan berada di belakangku pun aku tak sedar. Aku tersentak dan lama-lama aku biarkan sahaja tangan Izwan yang mulai melingkari badanku.


"Masak apa sayang?"


Izwan mula bertanya. Romantis. Aku tersenyum. Tomyam yang aku masak sudah mulai mendidih. Aku mengacau dengan senduk dan Izwan masih erat memelukku.


"Tomyam campur. Abang suka kan?"


Izwan mengeratkan pelukan. Dia mula merungut lapar. Aku tahu kerana aku pun merasainya juga. Pagi tadi sebelum kami mengalihkan perabot dan mengemas rumah, perut kami hanya diisi dengan beberapa keping roti bakar berserta kopi pekat. Jadi, kala jam menginjak ke pukul 2.30 petang, irama bunyi keroncong telah pun bertukar menjadi irama rock yang berlagu di dalam perut.


*****
"Intan rasa pelik kalau tengok abang tak bemisai, tak berjambang macam ni."


Aku mengerutkan kening sambil meneliti wajah Izwan. Jari-jemariku menyentuh dagunya yang sudah licin tanpa jambang. Sesekali aku tergelak apabila Izwan menangkap jari jemariku dan dibiarkan dalam genggamannya..


"Intan suka yang berjambang ke?"


Duga Izwan. Aku tersenyum.Jari-jemariku masih lagi dalam genggamannya.


"Bukan suka yang berjambang, tapi abang yang Intan kenal dulu adalah yang berjambang, pakai biasa-biasa dan bukan berada. Sekarang ni, Intan macam tak percaya lelaki yang tak berjambang ni suami Intan."


Aku menatap matanya. Kemudian apabila dia tersenyum aku pantas melarikan anak mataku ke arah lain. Malu bertentangan mata dengannya. Izwan menarikku ke dalam pelukannya.


"Intan rasa abang lagi kacak berjambang atau yang tak berjambang?"


Aku menatap wajah bersih Izwan seketika namun apabila Izwan mendekatkan wajahnya, aku terus menundukkan wajah. Kedengaran tawa Izwan meletus.


"Abang ni, suka sakat Intan. Hurm, Intan suka abang yang sekarang ni. Tak ada jambang."


Tulus aku mengucapkannya. Bukan kerana aku jijik dengan jambang cuma bagiku Izwan nampak lebih kemas jika tidak berjambang. Namun, kasih sayangku terhadapnya tetap takkan berubah hanya kerana jambang yang meliar di wajahnya.


"Oo.. jadi sebelum ni, Intan tak suka la kat abang."


Izwan suka menyakat. Aku tersenyum. Lantas pelukan yang baru sahaja dileraikan Izwan kueratkan kembali.


"Bukan macam tu, Intan suka abang. Tak kisahlah ada jambang ke, tak ada jambang ke, janji lelaki itu bernama Izwan Arsyad."


Senyuman Izwan membuatkan aku tenang. Mungkinkah ini yang dinamakan kebahagiaan? Jika diimbau kembali kisah cinta aku dengan Khairul, tak pernah aku tersenyum bahagia, semua tingkah Khairul hanya menggamit derita. Betullah kata orang, cinta yang halal hanyalah cinta selepas kahwin.


Jika sering mengucapkan cinta pada yang bukan pemilik sebenar cinta, rasa cinta itu akan semakin pudar dan hilang dari diri kita. Mungkin itulah punca, kisah cinta aku dengan Khairul berakhir. Cinta yang tak berlandaskan syarak. Kini aku mengerti bahawa cinta yang halal hanya bagi mereka yang berkahwin sahaja. Aku bersyukur kerana mengecapi rasa cinta itu.


*****
Aku keluar sendirian kali ini. Izwan agak sibuk dengan urusan kerjanya. Sengaja aku berjalan sendirian di dalam kompleks membeli-belah. Aku mahu menghadiahi Izwan sesuatu yang istimewa sempena ulang tahun perkahwinan kami yang pertama. Aku meneliti setiap barang yang tersusun di rak kedai. Tak menarik. Aku berjalan dari satu kedai ke kedai yang lain sehingga kakiku terasa lenguh.


Jadi aku mengambil keputusan untuk berhenti rehat sebentar di bangku di kawasan itu. Kala itu, aku melihat kelibat Khairul bersama Elin. Sebetulnya, aku ingin lari daripada mereka, namun apabila aku memikirkan apakah rasionalnya aku melarikan diri, aku hanya membatu di situ.


"Kakak, buat apa kat sini?"


Elin segera menyalami aku. Aku tersenyum ke arah Elin. Khairul seakan-akan mahu lari dari mengadap mukaku. Aku memandang barang-barang bayi yang dibeli oleh mereka.


"Kakak nak beli barang untuk abang Izwan, sempena ulang tahun kami. Elin pula buat apa kat sini?"


Aku sekadar berbasa basi. Bagiku, tak logik kalau adik beradik hendak bermasam muka kerana seorang lelaki. Lagipun aku pasti Elin tak mengetahui kisah silam aku dengan Khairul.


"Elin beli barang bayi sikit. Elin cuma nak Tanya, kakak dah pindah rumah ke? Hari tu, Elin datang, tapi rumah kakak kosong. Mak pun ada sekali."


Aku tersentak. Setelah aku pindah dari rumah teres itu, aku langsung tak memberitahu keluargaku di mana aku tinggal. Perasaan kecil hati kerana emak memperkecilkan Izwan masih terlekat di sanubariku. Lagi satu, aku tak pasti bagaimana hendak berterus-terang dengan status Izwan yang sekarang. Emak hanya mengenali Izwan yang miskin bukan Izwan yang aku kenal sekarang.


"Kakak, Elin nak mintak alamat kakak boleh?"


Aku tersentak mendengar bicara Elin. Khairul hanya membisu sahaja. Sesekali aku lihat dia mengerling jam di tangannya. Pasti dia hendak berkejar ke lain. Dengan perasaan yang berat, aku memberikan alamat rumah baruku.


'Ya Allah, tabahkan hatiku agar dapat menempuhi semua dugaan yang Engkau berikan kepadaku. Sesungguhnya aku insan yang lemah.'


*****


Sambutan ulang tahun pertama kami hanya diraikan di rumah. Baru sahaja aku ingin berehat bersama suami tersayang, kedengaran suara emak dan abah memberi salam. Aku membuka pintu dan mempersilakan mereka masuk. Aku mengerling sekilas wajah Izwan. Aku risau Izwan tidak senang dengan kehadiran emak dan abah. Emak selalu memperkecilkan Izwan.


"Mak, abah, tak cakap nak datang. Kalau tak, boleh kakak sediakan apa-apa yang patut untuk emak dan abah."


Aku cuba berbasa-basi bagi menghilangkan kesunyian. Izwan menyalami abah. Emak senyum menyindir. Aku sendiri tak pasti apakah tujuan emak datang ke rumah kami. Jauh di sudut hatiku, aku harapkan emak tak mengeluarkan kata-kata yang mampu membuatkan Izwan kecil hati. Aku sayangkan Izwan.


"Dah pindah rumah, tak cakap pun dengan mak."


Emak menyindir aku. Aku hanya mendiamkan diri dan berlalu ke dapur bagi menyediakan minuman. Emak mengikuti langkahku. Sesekali aku lihat emak mengomel keadaan rumahku. Aku hanya membiarkan kerana bagiku omelan emak takkan mampu merobohkan rumah aku yang diperbuat daripada batu ini.


"Sejak bila pindah sini?"


Emak bertanya. Aku masih meneruskan kerja menyediakan snek dan minuman untuk dihidang.


"Baru sebulan. Ni pun ada yang tak siap kemas lagi."


Aku sekadar menjawab apa yang perlu. Rasanya tak perlulah aku ceritakan semua hal rumah tanggaku kepada emak. Emak tak perlu tahu.


"Oh, Izwan tu kerja apa? Pelik mak tengok dia, dulu miskin sangat sekarang ni siap pakai kereta mewah lagi. Kakak tak syak apa-apa ke?"


Aku hanya memandang emak tanpa berkata apa-apa. Terdetik hati aku, mengapalah emak selalu mencari buruk Izwan. Padahal emak yang beria-ria mahu aku menikahi Izwan dulu. Sekarang ini, emak mahu aku menanamkan syak wasangka kepada Izwan. Aku jadi geram dengan tingkah emak. Namun untuk aku memarahi emak adalah satu perbuatan yang tak bersopan dan biadab.


"Tak baik emak cakap abang Izwan macam tu. Dulu emak yang suruh kakak kahwin dengan dia, sekarang ni emak cakap macam tu pula."


Aku bersahaja menuturkan kata-kata itu kepada emak. Malas hendak melayan buruk sangka emak. Dulang yang berisi air teh dan biskut kubawa ke depan. Emak menuruti aku ke depan. Aku lihat abah dan Izwan sedang rancak berbual mesra. Dalam hati, aku bersyukur kerana Abah masih lagi tidak berburuk sangka dengan Izwan.


'Mengapakah mak selalu mencari salah aku?'


*****
Bersambung..
Preview next entri
"Kak, Elin nak Tanya sedikit boleh tak?"
Aku hanya menganggukkan kepala. Tanganku lincah mengupas buah epal untuk dijadikan pemanis mulut selepas makan. Elin memeluk tubuh. Perutnya sedikit memboyot. Lima bulan mungkin usia kandungannya. Aku sendiri tak pasti.
"Kak, masih ada perasaan lagi ke pada abang khairul?"

5 comments:

  1. tensen bila setting yang hazel buat elok-elok lari pulak.. dah seting spacing, tulisan..semua lari.. Sorry kalau sakit mata baca tau..

  1. wahh,bestt..knp la seme org duk tnya kakak pasal khairul ni?dulu mak,pas2 elin plk..hope sgt kakak jgn layan khairul dah..focus pd izwan ye kakak,,,sambung cepat taw hazel..

  1. Cik Nera said...:

    sakit hati kan bila ada emak yang macam tu! suka membeza-bezakan anak..

    :(

  1. Reietto said...:

    Salam Hazel :)

    Kiranya dia orang ni orang kaya yang berpenampilan sederhana eh? Kalau masa nikah hari tu digambarkan situasi ni tentu lebih menarik hehe. Nanti kupas juga ya kenapa Izwan nak bekerja sebagai despatch? Atau itu sekadar 'cakap-cakap orang' saja.

  1. Anonymous said...:

    x sabar nak tahu smbungn citer ni.....