Followers

Kisah budak matrik- cinta Tia 6

Thursday, September 8, 2011
Cuti semester satu yang singkat itu akhirnya berakhir. Dan seperti kelazimannya, Tia kembali semula ke Kolej Matrikulasi Negeri Sembilan. Seperti biasa juga Tia merupakan orang yang pertama yang sampai di bilik itu. Tia termenung di atas katil. Bosan. Dari berbaringan di atas katil sehinggalah dia berbaringan di atas lantai dia masih lagi dihimpit rasa bosan. Barang-barang yang dibawa balik ke kolej sudah habis dikemasnya. Dia termenung lagi.
‘Hurm, bosannya. Kalaulah ada Tv kan bagus.’
Bosan sendirian di biliknya dia turun ke bilik televisyen. Jam sudah menginjak ke pukul lima petang. Akhirnya dia mengambil keputusan untuk bermain skuasy. Dicapainya raket skuasy kepunyaannya dan berlalu ke gelanggang skuasy. Tia menuruni tangga Batu Caves dan berjalan sendirian ke gelanggang skuasy. Dari kejauhan dia ternampak kelibat Ash namun kali ini tanpa Wafiy di sisinya.
“Hai.” Ash menyapanya. Tia agak terkejut.
‘Ash tegur aku. Mimpikah ini?’ Tia hilang dalam lamunannya sendiri.
“Hai. Awal balik?” Tia sekadar berbasa-basi.
Biasanya Ash jarang bercakap dengannya.Tia membelek-belek raket skuasynya. Tak tahu apa yang harus dilakukan bila berduaan dengan Ash.
“Awal la jugak. Malas nak balik lambat sangat. Esok dah start kelas.”  Ash mulai mesra dengan Tia. Tia terpandangkan raket di tangan Ash.
“Skuasy?” Tia menjuihkan mulut ke arah raket yang sedang dipegang oleh Ash. Ash mengangguk. Matanya terarah ke arah raket yang berada di tangan Tia.
“Sama la.” Tia menunjukkan raketnya.

*****
Raket dihayunkan ke arah bola. Satu pukulan kuat di hayunkan oleh Ash apabila bola itu melantun ke arahnya. Tia bermain dengan baik. Ash juga begitu. Akhirnya dua-dua terduduk di atas lantai di gelanggang itu, di sebalik cermin kaca.
“Pandai jugak kau main. Hari tu main tenis, terkial- kial je aku tengok.” Ash memulakan perbualan setelah mendapatkan oksigen yang secukupnya.
“Tak biasa la main tenis. Lagipun tu first time main. Memang la terkial-kial.”
 Tia tergelak pabila mengingatkan betapa teruknya cara permainannya hari itu. Ash turut sama tergelak. Wafiy  sedari tadi memerhatikan gelagat Tia dan Ash duduk di bangku di luar gelanggang skuasy. Tia dan Ash langsung tidak sedar akan kehadiran Wafiy sehinggalah Wafiy mengetuk cermin kaca itu. Kedua-duanya berpaling. Wafiy tersenyum.
“Wafiy, bila sampai?” Tia ceria. Wafiy dilihatnya semakin kacak. Anak kacukan sepertinya pasti mampu menarik perhatian gadis-gadis cantik.
“Seronok main?” Wafiy bersuara. Ada sedikit nada cemburu di situ.
“Seronok jugak. Nak join?” Tia mengajak Wafiy.
            Wafiy tersenyum. Ash senyap. Sekelip mata sahaja, Ash yang mesra tadi berubah menjadi Ash yang asal. Wafiy mengambil raket kepunyaan Tia. Lalu dia bermain dengan Ash. Sama hebat. Akhirnya kedua-duanya terduduk di situ. Keletihan.
Tia mengambil raketnya. Tuala dan juga bola disimpan ke dalam beg kecilnya. Ash dan Wafiy hanya memerhatikannya.
“Dah nak balik?” Wafiy bertanya.
Tia menunjukkan isyarat jam kepadanya. Wafiy mengamati jamnya. Sudah hampir pukul tujuh malam. Memang patut mereka beredar dari gelanggang. Ash bangun. Wafiy juga.Mereka bertiga beredar ke hostel.
*****
Tia muncul di depan pintu bilik. Izzati yang sedang bersiap sedia untuk menunaikan solat maghrib, terkejut melihat Tia yang berpeluh-peluh. Sangkanya Tia berada di bilik televisyen ternyata meleset. Raket yang dipegang Tia diletakkan di atas katil dan tuala berwarna merah jambu dan bakul alatan mandi diambil dan terus menuju ke bilik mandi. Solat maghrib perlu ditunaikan dalam keadaan yang suci.
Tia melipat telekung berserta sejadah dan diletakkannya di suatu sudut di atas katilnya. Kemudiaan, dia berbaringan di atas katil. Izzati memerhatikan gelagat Tia.Hairan dengan sikap Tia yang tak banyak bercakap. Biasanya Tia yang paling kepoh sekali di dalam bilik itu.
“Hai budak tu kenapa senyap je hari ni? homesick ke?” Izzati mengusik Tia. Tia tersengih.
“ Tak main la homesick ni. Berapa lori bawak balik barang kali ni?” Tia memerli Izzati.
“Ada la sepuluh lori.” Izzati berseloroh. Dan kedua mereka ketawa.
Really? Nak tengok ape yang zati bawak sampai sepuluh lori tu.” Tia bangkit dari pembaringannya dan menjenguk ke arah katil Izzati.
“Ish budak ni, nak kena ni.” Izzati mengambil tempatnya di kerusi. Tia pula dengan senang hatinya berbaringan di atas katil Izzati.
“Zati.”
Tia cuba bermanja-manja dengan Izzati. Izzati memandang Tia.
“Ish budak ni, nak bermanja-manja dengan orang pulak. Apa dia?” Izzati cuma melayan sahaja perangai Tia yang agak gila-gila itu.
“Rasa macam tak nak ambil result je la.” Tia menyuarakan apa yang terpendam di hatinya.
“Mana boleh. Kalau tak ambil, macam mana nak tahu pencapaian kita.”Izzati pelik akan sikap Tia yang satu ini.
“Semalam kan, Tia mimpi dapat 2 pointer je. Takut seh.” Tia cuba mengingati mimpinya semalam. Memang mengerikan bagi seorang pelajar.
“Mimpi itu kan mainan tidur.” Izzati sudah mula rasa berdebar-debar.
“Tapi kan mimpi Tia selalu menjadi tau. Tu yang takut tu.” Tia menjelaskan. Kata-kata Tia membuatkan Izzati berfikir.
“Tapi kan, tia ada mimpi satu lagi. yang ni pasal zati.” Tia cuba memancing perhatian Izzati.
“Apa dia?” perasaan ingin tahu membuak-buak dalam diri Izzati.
“Zati.. Zati.. kahwin dengan Mr. F.” Sejurus selepas itu, bantal dibaling ke arah Tia. Tia ketawa berdekah-dekah.
“Nak kena budak ni.” sekali lagi bantal dibaling ke arah Tia. Dan mereka ketawa.
*****
 P/s: Dah lama tak pos entri budak matrix. hehe