Followers

The chronicles of me part 8

Saturday, June 11, 2011

Emel yang aku terima dari dia menyebabkan aku terkaku. Tak tahu hendak ketawa melonjak keriangan atau membuat muka pelik. Berulang-ulang kali aku baca emel itu. Memang sah dia. Emelnya ringkas sahaja dan bebunyi begini,

Salam, ini emel saya.Kalau ada apa-apa hal, helo saya kat sini ok. Hehehehe. Mengidam nak makan masakan awak. Haha
Aku perhatikan emel dia, hurm.. Isaac.new@gmail.com. Tak tahu aku hendak membalasnya. Agak lamalah juga, aku duduk termenung nak jawab apa. Bukan apa, ini pertama kali dia hantar emel kepadaku. Biasanya aku yang mulakan dulu. Erm.. almaklumlah aku kan jenis kurang malunya tapi bukan tak tahu malu tau.

Dah lama-lama tak berjumpa ini, kekok pula nak membalas emel. Segan pun ada. Entahlah. Lambat-lambat aku menaip patah-patah perkataan itu. Dan terhasillah emel yang sudah kuhantar ke alamat emel dia.

Wasalam, Huhu..Mengidam nak makan masakan saya ye. Haha, Kelakar la panjangnya alamat emel.. Huhu.

Aku pun tak pasti mengapa ada penggunaan huhu dan haha dalam emel itu. Expressing my feeling maybe. Dan sejak hari itu, kami saling berbalas emel. Ini berlanjutan sehinggalah aku terima panggilan telefon darinya.

" Helo?"

" Helo, Issac ni."

Aku bagaikan tak percaya itu suaranya.Garau dan tak melampau kalau aku katakan suaranya agak macho dan maskulin. Alah biasalah orang yang dah berkerja. Cepat matang kan? Dan dia agak terkejut apabila suaraku masih tak berubah. Aku pelik. Rasanya suaraku sedikit berubah lantaran sakit tekak yang aku alami saat itu.

Aku tergelak sedikit. Cuba mengawal suara. Dan kata-katanya selepas itu membuatkan aku terdiam dan terkedu. Macam-macam ter la katakan.

" Cara Alin gelak still sama macam dahulu."

Okay Alin itu merujuk kepada nama aku. Okay dia kata aku gelak still sama macam dulu? Pelik. Sebab aku dah lama aku tak ketemu dengannya. Rasanya selepas SPM, aku langsung tak berjumpa dengannya. Sudah hampir empat tahun dan dia masih mengingati cara gelakkan aku? Macam ada yang tak kena la pula.

" Eh, yeke Alin gelak macam ni dulu?"

Aku buat-buat Tanya betulkah aku gelak sedemikian rupa dulu. Erm.. rasanya dulu lagi sopan kot. Erm.. mungkin tidak. Haha. Dan yang paling mengagumkan aku mengenai si encik Isaac ni, dia akan ingat setiap apa yang aku suka. Pelik.. pelik..

Insiden itu berlaku apabila aku bersembang dengannya di ruangan maya yang popular tu, Facebook namanya. Usai memulakan ayat-ayat memanaskan enjin otak, aku dengan tak sengajanya memulakan sesi soal jawab terhangat di abad ini. Haha.. Ala-ala kisah pengakuan benar la ni. Eh. Tak.. tak.. ala-ala pop kuiz.

" Isaac, kita kan dah lama kawan kan."

Aku memulakan. Dia setuju dengan meletakkan simbol senyum di ruangan sembang facebook. Aku tahu dia sedang mengganggukkan kepala. Ala macam la aku tak tahu perangai dia ni. Haha.. pandai je kan.

"Sebabkan kita dah lama kawan, Alin nak tanya beberapa soalan cepu emas. Soalan ni, hanya kawan lama je yang boleh jawab tau."

" Apa dia?"

Isaac seakan-akan tak sabar dengan soalan yang bakal aku Tanya kepadanya. Aku senyum sendirian depan laptop di dalam hostel. Ya, teman sebilikku buat muka pelik. Erm. Aku pasti la, kalau dah sengih sorang-sorang, pastilah teman sebilik akan perasan kita ni pelik kan. Err.. aku harap perkara ni berlaku kepada semua orang.

" Kalau kita kawan, Isaac ingat tak warna kegemaran Alin."

Aku sahaja Tanya soalan macam tu. Biasanya lelaki normal takkan ingat warna kesukaan kawan baik dia tapi akan ingat kalau warna kegemaran awek dia.

" Pink, merah, hitam dan putih. Tapi major pink."

Yakinnya dia menjawab soalan tu. Sudahlah tepat. Terkedu aku dibuatnya. Dia ingat? Aku seperti hendak perasan yang dia syok kat aku tapi tak boleh.. tak boleh.. diakan skandal aku saja. Mana boleh jadi kekasih?

" Okay,betul. Erm.. soalan seterusnya. Alin suka binatang apa?"

" Kucing."

Soalan ni aku pasti dia tak tahu jawab. Namun sangkaanku meleset apabila dia menjawab dengan tepat, cepat dan betul. Argggh.. Tidakkk.. Betul ke ni? Atau aku hanya bermimpi sahaja. Tak puas hati aku tujukan banyak soalan yang mencabar lagi.

"Subjek yang Alin paling suka kat sekolah dulu?"

" Kimia, tak suka math dan paling alergi dengan add math dan biologi."

Dan semua soalan yang aku berikan dia boleh jawab dengan tepat dan betul. Malah details gitu. Aku suspek dia ada pengintip ni. Firasat aku sentiasa betul. Cehcehceh.

Dan usai bertanya-tanyaan. Kami menukar tempat. Kali ini dia bertanya dan aku jawab. Soalannya agak kejam dan hurm.. aku tak tahu nak ceritakan macam mana.

" Kalau Alin betul kawan Isaac, cuba cerita Isaac suka warna apa?"

Pap! Bagaikan kepala aku diketuk dengan penyapu. Haha. Err…warna apa ye yang dia suka? Dan dari situ aku sedar, yang aku langsung tak ambil tahu apa kesukaannya. Betulkah perempuan selalu mahu setiap perkara mengenai dirinya diingati lelaki namun dia tak pula mengingati? Betul ke? Tiba-tiba aku rasakan fakta itu ada betulnya .