Followers

The chronicles of me part 7

Friday, June 10, 2011

Dan buat kesekian kalinya aku dihinggapi skandal lagi. Tapi kali ini, aku rasakan skandal ni akan memberikan masalah kepadaku. Dah nama pun skandal kan. Bunyi pun macam tak baik. Entah mengapa aku teruja tapi kadang kala aku bagaikan dapat meneka aku akan kehilangan sesuatu bila dikaitkan dengan dia.

Biarlah aku namakan dia Hans. Sesuka hati je aku namakan dia Hans padahal nama dia jauh benar jika nak dipanggil Hans. Aku kan suka Hans Isaac, jadi sebab tu la aku suka namakan dia Hans. Setelah aku berjaya mengendalikan pesta konvokesyen tu, aku pun dipadankan lagi dengan Hans untuk majlis raya. Jadi aku jadi timbalan pengarah dan dia pengarah program. Jadi kami pun semakin rapat. Entah la, ape yang silapnya. Aku akui dia ada daya penarik. Namun, tidaklah pula aku mengidam atau meroyan hendak bergandingan dengannya maksud aku couple. Tapi rakan-rakanku beranggapan begitu. Aku tak kisah kalau setakat gosip sambil gurau-gurau. Tapi bila benda ni dah jadi serius, semacam memalukan aku di depannya. Aku jadi nak marah.

" Ala, aku tahulah kau angau kat die." Ucap rakanku di hadapan skandal aku.

Aku malu. Biarlah semua ini habis di situ. Bukan aku suka. Aku kan suka main-main je. Bukan serius. Last-last yang buat aku paling terasa sekali apabila kawan aku yang agak rapat bersama-sama mengumpat kat belakang. Serius .. aku sedih..

Bila aku dikenakan kata-kata kasar macam tu, aku capai telefon dan terus keluar dari tempat tu.Dan aku telefon kawan dan cerita kan pasal dia. Dan yang tak bestnye bila aku tengah berduka-lara dan mengadu-domba itu, si Hans aku ni menyibukkan diri duduk kat situ. Nak menangis pun tak boleh. Hish menyampah.

Dan aku nampak mereka jenguk dari jauh. Aku tak tahu la diorang cakap apa. Aku tahu aku dah mula berfikiran negatif. Tapi aku tak dapat nak halang fikiran dari berfikir bukan-bukan. Last-last aku senyapkan. Sampai sekarang aku tak boleh nak ngam dengan diorang. Setakat cakap pun benda-benda penting je. Yang lain aku simpan sendiri. Tak mahu dah nak share-something. Buat ape kan. Menyakitkan hati saje.

Dalam kekalutan masalah skandal yang tak habis-habis mengganggu gugat hidupku ini, aku dikejutkan dengan satu emel yang tak pernah terduga dek akalku untuk terima. Ya, dia muncul lagi dalam hidupku.