Followers

Siapakah kekasih hatiku? 11

Tuesday, December 6, 2011
BAB 11

AKU kembali semula ke rumah selepas beberapa hari berada di rumah mama. Aku harus menenangkan fikiran. Kakiku melangkah masuk ke dalam banglo dua tingkat itu. Sunyi.  Aku melihat gambar perkahwinanku telah pun dialihkan. Entah mengapa, kakiku teringin untuk menjengah ke bilik stor. Pintu bilik stor aku buka. Sepi. Aku tersentap apabila melihat gambar perkahwinan kami diletakkan di dalam bilik stor.
‘Alan memang nak buang aku dari hidup dia.’
Kakiku melangkah longlai menuju ke tingkat atas. Entah mengapa hatiku berdebar-debar. Kedengaran suara perempuan bergelak ketawa diselangi dengan suara Alan. Aku sampai ke muka pintu. Ruang pintu yang sedikit terbuka membolehkan aku mengintai ke dalam bilik.  Lemah lututku melihatkan tayangan perdana Alan.
Aku memejamkan mata. Tak sanggup melihat kemesraan Alan dengan perempuan itu. Aku berlari turun dengan deraian air mata. Biarlah. Aku tak layak menghalang Alan. Dia bersama isterinya. Jika gadis itu bukan isterinya, pasti sudah kuterkam perempuan itu.
Kunci kereta yang aku letakkan di meja kopi aku capai. Kemudian aku meluru keluar ke tempat parkir kereta. Tanpa berlengah aku menghidupkan enjin kereta dan kereta kupandu laju meredah jalan raya. Aku memandu laju. Terlalu laju sehinggakan aku tak sedar apa yang berlaku padaku. Dentuman kuat, itu yang aku dengar sebelum pandanganku  gelap gelita.
*****
“Alan, rahsiakan dulu pasal Riana. Jangan beritahu Tia dulu.”
Itu perkataan pertama yang aku dengar sebelum mata kubuka perlahan-lahan. Kulihat Alan duduk di sofa. Sedang membaca surat khabar. Bonda, dan papa setia menemaniku di sisi. Bonda menyentuh lembut tanganku.
‘Bonda, usah terlalu baik dengan Tia. Tia bakal jadi bekas menantu bonda.’ 
Sayu aku memandang bonda. Dia begitu menyayangi aku. Sayangnya padaku menggunung tinggi sehinggakan aku sanggup memilih derita daripada melukakan hati wanita sebaiknya.
“Bonda.”
 Aku memangggil bonda dalam kepayahan. Bonda segera mengenggam erat tanganku. Sepenuh perhatian diberikan kepadaku.
“Ya Tia.”
 Bonda kelihatan teruja.  Papa sudah bergerak menuju ke arah Alan. Menggesa Alan agar melayaniku. Namun Alan seakan tak sudi. Aku menahan sebak.
‘Alah, memang dia tak sudi pun jenguk aku kat sini. Eh, aku ni kat mana?’
Serta-merta aku terfikirkan di manakah aku berada tika ini.
“Bonda, Tia kat mana ni? Ni bukan bilik Tia kan?”
Aku mengajukan soalan kepada bonda. Bonda tersenyum.
“Tia tak ingat apa-apa?”
Bonda bertanyakan kepadaku. Masakan aku ingat. Kala ini, kepalaku terasa berat sekali. Aku menggelengkan kepala. Bonda mengusap kepalaku.
“Tia kemalangan. Dua hari lepas. Rosak teruk juga. Nasib baik Tia tak apa-apa. Cedera sikit je.”
 Bonda menjelaskan. Aku kebingungan. Dah dua hari aku tak sedarkan diri? Tiba-tiba sedikit demi sedikit peristiwa hari itu, semakin jelas di fikiranku. Aku sedih namun aku tekad. Alan akan kumiliki walau apa pun yang terjadi.
*****
SETELAH beberapa hari menjadi penghuni setia hospital, aku pun dibenarkan keluar dari hospital. Bonda dan papa punya urusan di luar daerah. Salah seorang saudara Alan mengadakan kenduri doa selamat. Jadi, Alan dipertanggungjawabkan untuk menjaga aku sepanjang ketiadaan mereka. Aku merenung Alan. Masanya telah tiba. Mungkin aku boleh bermanja-manja dengan Alan waktu-waktu macam ni. Siapa tahu hatinya akan terbuka buatku.
Kala ini, Alan sedang membaca buku. Tak tahu buku apa yang dibacanya. Tekun dia membaca. Aku jadi bosan. Lantas aku terhencut-hencut berjalan ke arahnya. Namun aku tersadung kaki katil dan terjelepuk jatuh di depannya.
‘Aduh. Harap-harap dia tak perasan aku jatuh.’
Aku cuba bangun. Satu saat. Dua saat. Jatuh lagi. Sedang aku terkial-kial untuk bangun, aku rasakan seseorang sedang memegang aku.  Alan?
“Kau ni, tak reti duduk atas katil diam-diam ke? Kan dah jatuh.”
 Alan memapahku dan mendudukkan aku di atas katil.
“Tia nak duduk sebelah abang je. Bosan duduk sorang-sorang macam ni.”
Aku merengek manja. Kononnya hendak mendapatkan perhatian Alan. Alan berpura-pura tak mendengar apa yang kuluahkan.  Usai mendudukkan aku, dia kembali semula kerusi tempat duduknya tadi.  Sudahnya aku hanya dapat merenung wajah kacak Alan sahaja.
‘Dapat tengok muka pun bolehlah.’
Aku duduk merenung ke arah Alan. Kadang kala aku rasakan aku begitu tak tahu malu. Terhegeh-hegeh pada yang tak sudi. Tapi bila difikirkan kembali, yang tak sudi itu suami aku. Memang patutlah aku terhegeh-hegehkan suami sendiri kan.
‘Dari aku duduk tenung muka dia, baik la aku tulis blog aku. Apa khabar agaknya blog aku tu? Dah bersawang ke?’
Aku mengesot ke arah laci meja tepi katilku. Membukanya perlahan-lahan. Broadband Celcom kuambil. Laptop? Aku gagahkan diri bergerak ke arah almari. Beg laptop kuambil lantas laptop jenama Acer kubuka. Laptop usang yang sudah bertahun-tahun bersamaku sejak aku masih menuntut di universiti.

Aku membuka laptopku. Terpapar gambar pernikahanku di situ. Bahagianya. Segaknya dia ketika itu dengan baju melayu cekak musang berwarna putih sewaktu majlis akad nikah. Cuma senyumnya tak semanis yang aku lihat sewaktu dia bersama gadis di kompleks membeli-belah dulu. Lama aku merenung dekstop sebelum aku membuka internet.
Aku menaip entri terbaru. Ceritera Alan. Lebih kurang begini bunyinya.

Aku berterima kasih kepada Alan kerana masih sudi menjaga aku. Aku sangkakan dia tak sudi menjaga aku. Kiranya Alan masih berperikemanusiaan. Walaupun aku tahu dia tak mungkin menyayangi aku namun dia masih menjagaku. Aku masih teringatkan tayangan perdananya bersama gadis itu. Ya . Di sini. Di atas katil yang sama aku duduki ini.

Serta merta aku jadi sayu. Alan banyak mengajarku derita. Mencalitkan hempedu dalam kemanisan hidupku. Aku cuba mengawal perasaanku. Kalau boleh aku tak mahu Alan melihatku dalam keadaan yang lemah. Aku mahu dia tahu, aku wanita yang tabah. Lantas jari –jemariku menyambung.

Kadang kala aku terfikir untuk mengalah sahaja. Namun untuk apa aku mengalah? Dia suamiku. Aku harus setia padanya. Aku harus mendapatkan hatinya walau secebis. Namun pabila aku memandang wajah kelat yang selalu dipamerkan di hadapanku, aku jadi lemah semangat untuk menjalankan misi memikat hatinya. Pernah dia katakan padaku bahawa aku tak pernah wujud dalam hatinya. Tak pernah terfikir untuk hidup selamanya denganku. Tak pernah!

Jariku kaku di situ. Perasaan untuk terus meluahkan perasaan yang terbuku mati tiba-tiba. Aku terus menutup laptopku. Meletakkannya di sebelahku. Kulihat Alan sedang bercakap di telefon. Mesra bunyinya.
‘Daripada aku makan hati, baiklah aku tidur.’
Aku berbaringan di atas katil namun apabila aku teringatkan tayangan perdana itu, aku bangkit dan berjalan menuju ke arah sofa. Terhencut-hencut aku berjalan sambil membawa patung beruang berwarna coklat dan selimut ke arah sofa. Aku mahu lena di sofa. Alan kurasakan sedang memerhatikan aku. Pelik mungkin dengan perangai aku. aku tak ambil peduli, yang penting aku ingin melelapkan mata. Penat. Penat hati, penat minda memikirkan Alan.  Aku membaringkan diri di atas sofa yang tak berapa empuk itu.  Patung beruang  kupeluk mengharapkan tidurku lena dibuai mimpi.
‘ Mimpi, datanglah. Biarkan aku lupa seketika pada Alan.’
*****
SAYUP-SAYUP kedengaran suara Alan yang mengganggu lenaku. Aku membuka mata perlahan-lahan. Kulihat Alan masih lagi berbual di telefon bimbitnya. Nada manja dia menarik perhatianku untuk terus menguping perbualannya. Namun, semakin lama mendengarnya, semakin hatiku panas. Kata-kata lembut dan romantis buat isteri kesayangannya menaikkan api cemburuku.
“Abang bukan apa, kat sini tak best la. Tak ada sayang. Bosan. Alah, Tia? Bukan isteri abang pun. Bonda yang nak abang kahwin dengan dia. Bukan abang yang nak.”
 Bicara Alan sudah mulai mengguris hatiku. Sedih. Sayu. Semuanya bercampur-baur menjadi satu perasaan yang sukar ditafsirkan. Aku membetulkan dudukku. Tapi kenapa sofa ni empuk sangat? Luas dan sangat selesa. Setelah lama bergolek-golek baru aku sedari aku sedang berbaringan di atas katil bukan sofa.
‘Eh sejak bila aku tidur atas katil? Takkanlah dia…’
Aku bangkit dari baringanku. Mencari patung beruangku.  Tak boleh tidur aku jika patung beruang itu tak berada di pelukanku sebelum tidur. Habis selimut kutolak jatuh dari katil. Namun masih juga tidak ku temui.  Alan yang menyedari  perbuatan aku terus mematikan perbualannya di telefon. Segera dia  bergerak ke arah aku.
“Kau ni kenapa?  Sawan ke?”
Suara Alan sedikit meninggi. Aku memandang Alan namun misi mencari patung beruang  tidak kuhentikan. Alan tidak kupedulikan.
“Kau ni kenapa?”
Kali ini, nada suaranya semakin meninggi. Lenganku sudah pun dicengkam kuat. Sakit. Aku cuba melepaskan lenganku dari cengkamannya namun tak berjaya.
“Sakitlah. Tia cuma nak cari patung beruang Tia je. Bukan sawan la.”
 Aku memandang Alan. Alan menarik aku ke arah tong sampah. Dengan kaki yang terhencut-hencut aku mengikutinya. Kakiku beberapa kali tersadung dan tersepak beberapa objek di atas lantai sepanjang perjalanan ke tong sampah itu. Sakitnya bukan kepalang.
“Benda tu ke?” 
Aku memandang ke arah benda yang ditunjukkan Alan. Satu patung coklat yang sudah terkoyak menjadi tatapan aku. Kuamati dan kutilik. Memang sah itu patung beruangku. Kenapa? Aku mengambil patung beruangku. Aku memandang Alan. Banyak yang ingin aku tanyakan padanya namun tak terluah dek sebak yang cuba kutahan di dalam dada. Aku berjalan terhencut-hencut sambil memeluk patung beruang yang sudah terkoyak-rabak. Tiba-tiba aku rasakan air mataku mengalir laju.
‘Kenapa dia koyakkan patung beruang aku? ‘
“Woi, kenapa la kau nak menangis sebab benda kecil macam ni? Lagipun bukan aku sengaja. Dah benda tu dah reput. Aku buanglah.”
Alan cuba member alasan. Aku senyap. Membiarkan dia mencipta seribu alasan. Biarlah. Aku mencari benang dan jarum. Niatku hanya ingin menjahit kembali patung beruangku namun tindakan aku dihalang Alan.
“Kau dengar tak ? Nanti aku ganti yang baru.”
 Alan sudah mulai berang. Aku tidak mempedulikannya.
“Tak apalah. Bila Tia habis jahit nanti ok la ni.”
Tanganku terus menjahit patung beruang itu.
“Kenapa kau sayang sangat patung ni? Bukan cantik pun. Dah buruk.”
Alan merengus. Mungkin menyampah dengan tindakan aku. Aku memandang Alan. Aku pasti sisa air mata masih lagi terkesan di pipiku. Namun aku sudah tak peduli.  Biarkan dia tahu bahawa hati aku terguris dengan tindakannya
“Mungkin sebab patung ni saje yang sudi temankan Tia tidur setiap malam.”
Perlahan aku menuturkannya. Alan tersentak. Aku? Terus-menerus menjahit tanpa mempedulikan Alan.
*****


13 comments:

  1. Anonymous said...:

    eeeeiiii... geram btul kat alan nie. xdak hati perut ke?? kalau ye pun jaga lah hati tia yang tgh sakit tue

  1. Anonymous said...:

    kenapalah lemah sgt
    berharap pada yg tak sudi... jgn hambakan diri kita pada org yg tidak sudi.....kita pun ada hargai diri..
    hu hu hu

  1. Anonymous said...:

    geram tul la.... pas ni bg lak tia jual mahal ngan alan,

  1. Naja said...:

    x sbr nak tahu ep selanjutnya, writer cpt2 post n3 br ye..

  1. Bersabar semua. Jangan emo-emo.. hehe.. Baca episod seterusnya nanti ok.. hehe

  1. jahat la alan ni,sampai hati buang patung tia...huhu..writer kalau boleh wat panjang sikit eh?xpuas bace la...

  1. aqian said...:

    kenapa alan cam tu? kesian tia...huhu. cpt smbg lagi:)

  1. danishatul said...:

    uwaaa cedih nye...nk nangis baca kecian tia :(( smbg la lg :(( alan jaat ...sob sob sob..

  1. Anonymous said...:

    alan ni terlalu kejam .... at least show sikit le tanggunjawap as a hubby .... Tia jaz leave alan nanti biar dia tahu mcm mna tingginya langit (hope si riana tuh tak dpt bagi zuriat/anak pada alan boleh tak writer?)- mnyampah tul ngan alan neh ..... isteri sakit pun tak reti nak jaga!

    ~Mawar

  1. eija said...:

    ee geram nya kt alan.. Adui kalo lah aku jd tia dh lama aku lari... Xde mkna nya nk thegeh2 pd yg xsudi.. Tp kalo alan baik pd tia plk rsanya mcm xbest plk.. Sbb alan dh ad riana.. ish..

  1. jgn biarkan diri tu derita... mngharap pd yg x sudi... tiba masa utk Tia bngun bersemangat mncari sinar kebahgiaan sendiri... berterus terang dgn Alan yg Tia pn nk bahagia walaupn bkn dgn dia.

  1. Anonymous said...:

    betul2 sokong ngan kawan2 kat atas, biar tia lak jual mahal n bg lan mengharapkan tia,, ha..ha..ha..
    baru padan ngan alan, bukan tia yg nak kawen sngt ngan dia,

  1. danishatul said...:

    BILA NK SMBG NEXT N3 ...HUHUUHUHUHU X SABAR TGGU ..