Followers

Siapakah kekasih hatiku? 21

Thursday, March 15, 2012
AKU memandang Iza. Dia sudah pun dikeluarkan dari inkubator. Berat badannya pun semakin bertambah. Doktor kata dia semakin sihat. Kini aku berada bersama bonda, menguruskan Iza. Aku agak kekok apabila memangku Iza. Kurasakan badannya begitu lembut. Risau aku akan menyakiti si kecil. Bonda tersenyum memandangku.
“Bonda suka tengok Tia dan Alan dah berbaik.”
Tiba-tiba bonda bersuara. Aku yang sedang mengagah Iza terkedu.
“Tia pun suka. Tia rasa kena berterima kasih kat Iza.”
Aku tersenyum. Iza sudah pun berusia lima bulan.  Sudah besar anakku itu. Begini rasanya menjadi seorang ibu. Melihat anak-anak membesar membuatkan aku rasa semakin tua.
“Hari tu, Alan ada cakap dengan bonda, dia nak bawak Tia bulan madu.”
 Tanganku yang sedang asyik membetulkan baju Iza terhenti. Aku memandang bonda. Rasa tak percaya menyelubungi hatiku kala itu. Tak sangka Alan menyuarakan hasrat berbulan madu kepada bonda. Tiba-tiba aku menjadi sedikit segan.
‘Memang dulu Alan pernah berjanji denganku tapi aku sangkakan dia hanya bergurau sahaja.’
“Oh, pasal tu. Tapikan bonda kalau Tia dan Alan pergi siapa yang nak jaga Iza?”
Risau aku hendak meninggalkan Iza. Siapa yang mahu menjaga Iza kala aku berada di sana bersama Alan. Kasihan si kecil jika ditinggalkan berseorangan.
“Bonda kan ada. Bonda boleh jaga Iza. Lagipun Iza kan cucu bonda”
            Aku senyap. Tangan Iza kucuit-cuit.
            ‘Bulan madu bersama Alan? Bagaimana agaknya?’ Aku berkira-kira dalam hati.
*****
BONDA tak membenarkan aku membawa pulang Iza ke rumah. Katanya, aku dan Alan perlukan lebih privasi untuk berbincang mengenai urusan bulan madu kami. Sudahnya, aku hanya membiarkan bonda menjaga Iza di rumah bersama papa. Aku pulang agak awal hari ini, berbanding kebiasaan. Biasanya aku pulang jam sepuluh malam ke atas selepas operasi restoran selesai, namun kali ini, aku mengambil inisiatif untuk pulang awal dan menyediakan makan malam untuk Alan.
            Aku meletakkan beg tangan di sofa. Laju sahaja aku menuju ke dapur. Aku mahu mengeluarkan ayam dan ikan dari peti ais. Dalam benak fikiranku, aku sedang merangka-rangka masakan apa yang ingin aku hidangkan kepada Alan nanti. Aku naik ke tingkas atas untuk menyalin pakaian yang lebih selesa.
            Usai menyalin pakaian, aku turun ke bawah. Aku mahu menyediakan masakan untuk Alan. Yang enak-enak sahaja. Aku mulakan dengan menanak nasi dahulu. Usai menanak nasi aku beralih kepada bahan mentah yang telah aku keluarkan dari peti ais tadi.
            Tiba-tiba aku terasa hendak menikmati sup ala Siam versi cipta sendiri.  Aku mencari bahan-bahannya. Ada. Ayam kupotong kecil dan kureneh dengan api kecil. beberapa tangkai cili api kuketuk dan kucampakkan ke dalam peiuk ayam yang direneh tadi. Biar pedas.Sesekali aku menapis buih-buih keruh yang terapung di atas permukaan air.
Apabila sudah menggelegak, aku memanaskan kuali untuk menumis bahan-bahan lain. Bunga lawang, kulit kayu manis, buah pelaga dan  bunga cengkih. Ya, itu untuk menumis. Aku menumis bahan-bahan rempah dahulu untuk menaikan aroma. Lagipun asid amino yang terdapat di dalam rempah ratuslah yang menjadikan aroma makanan itu semakin enak dihidu dan wangi. Volutile compounds itu istilah saintifiknya.
‘Pandai jugak aku masak. Tak sia-sia aku belajar memasak dengan mama dulu.’
            Kemudian aku memasukkan hirisan bawang putih, bawang merah dan halia ke dalam tumisan rempah tadi. Setelah naik bau, aku memasukkan tumisan itu ke dalam periuk yang sudah kureneh ayam tadi. Batang saderi dan  kobis bunga kumasukkan ke dalam sup tadi. Kemudian diikuti dengan tomato. Seperti biasa masukkan garam secukup rasa. Siap. Aku menutup api.
            Hidangan sup sudah siap. Tapi takkan hendak makan satu lauk sahaja. Jadi aku merajinkan diri menyiapkan satu lagi hidangan iaitu telur dadar. Hidangan yang budak tahun satu pun boleh buat. Usai menggoreng, aku menghidangkan di atas meja. Aku menceduk sup ke dalam mangkuk, kemudian aku memerah hirisan limau nipis ke dalam sup. Biar ada rasa masamnya.
            Tak lengkap hidangan jika ulam-ulaman tak disediakan. Aku memang hantu ulam. Tak kisahlah cicah dengan budu, sambal belacan atau cencaluk. Semua aku bedal. Jadi aku memotong timun dan kacang botor dan dihidang bersama sambal belacan. Hurm..siap.
            Puas hati dengan makanan yang dimasak, aku menyediakan air sunquick dan dibiarkan sejuk di dalam peti ais. Aku lebih suka begitu daripada meletakkan ketulan-ketulan ais di dalam air. Tak elok.
            Kemudian aku berlalu ke tingkat atas untuk mandi dan menukar pakaian yang lebih elok.
*****
ALAN menjejakkan kaki di rumah apabila jam menunjukkan lapan malam. Aku menanti Alan di ruang tamu. Lauk yang aku masak tadi sudah pun sejuk. Aku mengambil briefcase
Alan dan membuntutinya ke kamar kami. Ternyata dia letih dengan kerjanya hari ini.
            “Abang nak mandi. Tia ambilkan tuala ya.”
            “Hurm, takpe abang nak baring kejap.”
            Alan mengusap rambutku. Dia mahu berbaringan di atas katil sebentar suntuk mengeringkan peluh. Aku hanya menurut sahaja.
            “Tia dah masak tadi. Abang nak makan?” bicara aku.
            Aku tak mahu memaksanya makan jika dia tak mahu. Tiba-tiba aku teringatkan sup ala Siam yang telah aku sediakan tadi. Nampaknya aku terpaksalah menghabiskannya sendiri jika Alan sudah makan di luar.
            “Tia?”
            “Ya?Abang nak tuala? Kejap Tia ambilkan.”
            Aku terus bangun menuju ke arah almari. Sehelai tuala putih dikeluarkan dari almari. Aku menghulurkan tuala kepada Alan dan dia menyambutnya. Aku memandang Alan sekilas. Dia tersenyum.
            “Abang lapar. Tia masak apa malam ni? Tadi abang rasa abang terbau sup kat dapur.”
            Alan mengusik. Aku tersenyum malu.
“Tia masak sup Siam. Nanti abang try la. Sedap tau. Tapi resepinya, Tia campak-campak saja.”
Aku terus bersemangat. Aku segera menolak Alan ke kamar mandi dan selepas itu, aku turun ke bawah untuk memanaskan kembali lauk-lauk yang telah sejuk. Sedang asyik aku mengatur pinggan di atas meja, kulihat Alan sudah pun mengambil tempat di meja makan. Bersedia untuk menjamah makanan yang aku masak.
“Nanti Tia sendukkan nasi.”
Aku mengambil pinggan Alan dan menyendukkan nasi ke dalam pinggannya. Kemudian, air sunquick kutuang ke dalam gelasnya. Aku ulangi perkara yang sama kepada diriku. Apabila aku sudah mengambil tempat di sebelahnya, Alan membaca doa makan dan kami berdua memulakan suapan pertama ke dalam mulut.
“Sedap.”
Itu sahaja komen Alan apabila merasai sup ala Siam versi cipta sendiri aku. Aku tersenyum. Beberapa kali juga dia menambah sehinggakan sup yang aku masak habis. Tak tinggal kesan. Sebetulnya, aku hanya memasak sekadar cukup2 orang makan sahaja. Takut membazir.
“Abang ada perkara nak cakap dengan Tia. Mengenai kerja Tia.”
Suapan aku terhenti tatkala Alan menyebut mengenai urusan kerja. Sensitif betul aku kalau ada yang hendak masuk campur dengan urusan kerja. Aku kembali menyuap nasi. Aku menyudahkan suapan-suapan terakhir nasi ke dalam mulut bersama sisa-sisa lauk yang berbaki di dalam pinggan.
Usai makan, Alan membantuku mengemas. Dia membantuku mengemas meja dan aku membasuh pinggan mangkuk yang telah digunakan.
“Abang nak cakap mengenai kerja Tia?”
Alan meletakkan pinggan ke dalam sinki. Kemudian dia mencapai tuala kering dan mula mengelap pinggan yang baru sahaja aku cuci.
“A’ah. Abang ingat Tia tak payahlah kerja. Sebab abang nak Tia tumpukan pada kerja rumah saja. Jaga abang dan Iza.”
Aku meneruskan basuhan pinggan. Mindaku sudah menerawang entah ke mana. Mana mungkin aku berhenti kerja. Kerja segala-galanya bagi aku.
“Tia?”
“Abang, boleh tak bagi Tia masa? Tia masih sayangkan kerja ini. Nanti Tia fikirkan dulu ya.”
Alan mengangguk. Aku serba-salah. Aku amat berharap Alan memahami situasi aku sekarang.
‘Abang, maafkan Tia. Tia begitu sayangkan kerja ini.’
*****
AKU masuk kerja awal pagi ini. Banyak urusan yang perlu diuruskan. Permintaan Alan semalam sedikit sebanyak mengganggu ketenangan jiwaku.
‘Takkan aku nak berhenti kerja? Aku suka kerja ni. Lagipun jiwa aku gilakan kerja.’
Jari-jemariku mengetuk-ngetuk meja. Seketika kemudian, deringan telefon bimbitku mengacau lamunanku.
Hello?”
Aku memulakan.
“Assalamualaikum, Tia. Ini aku. Misya.” 
Misya? Sudah lama mak cik ini  tak menghubungi aku. Sejak aku berkahwin dengan Alan, kami terputus hubungan sehinggalah sekarang. Betapa rindunya aku kepadanya.
“Waalaikumussalam, kau ni. Dah lama tak call aku. Aku ingatkan dah lupa. Nasib baik kau masih ingatkan aku. So, what’s up?”
Aku seakan anak-anak kecil bila bersama Misya. Bukan apa, penat menjadi dewasa, Terasa ingin kembali menyelami masa-masa muda remaja bersama Misya.
“Sebenarnya, aku call kau ni, sebab nak jemput kau datang kat majlis kahwin aku hujung bulan ni.”
Terlopong aku mendengarnya. Tak sangka dalam diam-diam Misya sudah pun berpunya.
‘Biar betul? Misya dah nak kahwin? Agaknya siapalah jejaka yang mampu mencairkan hati Misya ni?’
Aku tertanya-tanya.
Okay, but siapa pengantin lelakinya?”
Persoalan di minda segera kuluahkan kepada Misya. Tak mahu lagi berselindung di dalam hati.  Tak dapat jawapan nanti.
“Yang tu kau kena datang majlis aku nanti. Nanti aku cerita dari A sampai Z.”
Misya tergelak. Gatal benar kedengarannya. Aku tersenyum. Bahagia benar kedengaran. Kalau aku dulu, susah hendak ketawa sebegini menjelang pernikahan. Kahwin dengan pilihan mama dan abah. Bukan dengan pilihan hati namun aku tahu semua itu ada hikmahnya.
“Tia? Kau kena datang. Aku tunggu tau.”
Lamunan aku disedarkan oleh suara Misya yang girang.
Okay . Insyallah. Aku cuba luangkan masa nanti.”
 Panggilan telefon dimatikan dan aku bersandar di kerusi.
‘Misya dah nak kahwin dan aku tak harap kisah rumahtanggaku berulang padanya. Dia terlalu baik untuk disakiti. Misya, selamat pengantin baru. Semoga dia dapat membahagiakan kamu.’
*****
MAJALAH Wanita kubelek dengan jiwa yang kosong. Aku masih terfikirkan cara yang terbaik memberitahu Alan mengenai perkahwinan Misya. Alan sedang menonton televisyen. Cerita apa  aku pun tak tahu. Yang pastinya bukan cerita Melayu. Alan memang tak layan cerita Melayu ni, katanya tak best. Cerita mengarut, tak logik dan macam-macam lagi yang dikutuknya. Sedangkan aku, peminat setia cerita Melayu. Memang aku dan Alan bagaikan langit dan bumi. Aku menjeling ke arah Alan yang sedang khusyuk melayani cerita mat saleh itu.
“Kenapa Tia? Tengok abang macam nak telan je.”
Rupanya Alan perasan yang aku menjelingnya. Segera mataku dialihkan ke majalah. Pijar rasanya mukaku ini. Alan mengambil majalah dari tanganku dan memaksa aku menghadapnya. Aku tunduk.  Malu hendak bertentangan mata dengannya.
Okay sekarang Tia cakap dan abang dengar.”
Alan terus- terusan memandangku. Aku pula hanya mampu menggerakkan bibir sahaja. Entah kenapa tak terluah dari bibirku.
“Tia ?”
Alan menggesaku. Akhirnya aku menarik nafas panjang.
“Kawan lama Tia nak kahwin hujung bulan ni. Boleh tak kita balik kampung?”
 Akhirnya terlepas juga dari mulutku.
“Hurm, hujung bulan ni ye. Abang baru ingat nak bulan madu dengan sayang.”
Alan mengenyit mata ke arahku. Aku malu. Lantas memalingkan muka darinya.
‘Dah start la tu penyakit gatal miang si Alan. Asalkan pukul sepuluh je, penyakit gatal Alan akan mula menyerang.’
 Aku mengomel dalam hati.
Okaylah sayang. Nanti abang ambil cuti.”
Senyuman kurang manis kuhadiahkan buat Alan. Alan sudah banyak berubah sekarang. Dan aku amat sukakan perubahannya.
‘Abang, walaupun abang miang. Tia tetap cintakan abang.’
*****

 P/S: Terima kasih pada yang masih sudi menjengah dan membaca SKH. Mungkin Hazel patut buat satu lagi enovel yang watak heroin dia berlawanan dengan sikap Tia. Heroin yang keras hati dan degil.. hehe.. So, untuk watak Tia ni, tunggu dan lihat saja apa yang akan jadi pada akhir cerita ini.. Lagi 30% nak siap... hehe

4 comments:

  1. fyda said...:

    da nk siap??
    best2!

  1. Anor said...:

    cerita ni dh nak siap ke? hendaknya
    kalau cite ni dh nk tamat biarlah
    pengakhirnya Tia akan bahagia tidak
    lagi asyik dipermainkan perasaannya
    oleh Alan... kesian dgn Tia yg
    selalu berkorban dn terkorban
    perasaan.... kalau dh nk tamat
    elok juga rasanya cite ni sudah
    lama betul tunggu cite penamatnya
    atau pun cite ni akan ke versi cetak
    ke?

  1. Anonymous said...:

    hope happy ending .... tia pregnant n ade anak sndiri!

    -easylife

  1. Fyda:Terima kasih kerana masih sudi baca dan komen di blog hazel.. ^^v

    anor:Hurm.. penamat sudah siap, cuma sekarang sedang review dan edit semua bab-bab awal. versi cetak? hehe.. Entahlah, kalau ada rezeki, ada la.. kalau takde rezeki, Hazel habiskan sebagai enovel sahaja...

    Anon:Nak tia pregnant? haha.. Hurm.. maybe boleh dipertimbangkan. hehe ^^v