Followers

Siapakah kekasih hatiku? 19

Sunday, February 12, 2012
PERTEMUAN dengan Fairuz membangkitkan lagi memori lama. Ya memori yang banyak mencalitkan luka di dalam hatiku. Aku diam di atas sofa, melayani fikiran. Bait-bait ayat yang dituturkan Fairuz masih berlegar di fikiranku.
“Aku tahu kau tak bahagia. Kalau aku tahu kau akan jadi macam tu, aku takkan putuskan pertunangan kita dulu.”
Kata-kata Fairuz masih terngiang-ngiang di telingaku.
“Aku bahagia Fairuz. Aku bahagia dengan caraku sendiri. Kau tak perlu risau. Aku punya suami dan anak yang perlukan aku,” tegas aku menuturkannya.
“Adakah kau pasti dia perlukan kau?”
Fairuz memberikan pertanyaan yang tak mampu aku jawab.
‘Betulkah Alan perlukan aku?’
Aku masih lagi duduk melayani perasaan. Kurasakan tanganku digenggam seseorang. Kala itu, lamunanku  terhenti.
“Tia fikirkan apa? Abang balik pun tak sedar.”
Alan tersenyum. Perlahan aku menyalami Alan. Aku agak terkejut apabila Alan mengucup dahiku.
“Tak ada apa-apa. Tia cuma penat sedikit. Banyak kerja akhir-akhir ni. Alan nak air?”
Aku masih tak boleh memanggilnya abang lantaran kisah lalu yang masih berbekas di hatiku.
“Tak payah. Mari sini, duduk dengan abang. Makin pucat abang tengok Tia ni.”
Alan menilik mukaku. Kemudian membelai pipiku. Aku tersenyum.  Ya, aku suka diperlakukan begitu namun perlahan aku bangkit dari sofa. Aku tak mahu hanyut dalam cinta yang tak pasti.
“Tia nak ke dapur kejap. Haus.”
Sengaja aku berikan alasan kepada Alan. Aku tak mahu terus dibuai dengan perasaan itu.
“Biar  abang buatkan air. Tia nak air apa?”
Aku tersenyum melihat Alan yang sudah pun bangkit dari sofa. Lantas aku menarik Alan kembali duduk di sebelahku.
“Alan tak payah susah-susah.  Dah pergi mandi.”
Aku mengarahkan Alan  ke kamar mandi.
“Tia.”
Alan memanggilku. Aku berpaling ke arah Alan dan satu kucupan singgah di pipiku. Segera Alan berlalu ke bilik mandi. Aku terpaku di situ. Tanganku memegang pipi yang menjadi mangsa kucupan Alan.
‘Katakan ini semua mimpi semata-mata kerana aku tak mahu bangkit dari mimpi ini.’
*****
AKU berbaringan di atas katil. Masih berkira-kira apa yang harus dilakukan esok. Alan sudah pun menyarungkan pijama biru dan mengambil tempat di sebelahku. Aku mengesot sedikit, memberikan sedikit ruang untuknya berbaringan di sebelahku.
“Tia, boleh abang cakap sedikit?” tutur Alan.
Matanya masih memandang syiling. Aku hanya senyap. Sedang menanti bait-bait seterusnya daripada Alan.
“Abang perasan sejak akhir-akhir ni Tia kurang bercakap. Dah tak macam dulu. Dulu kalau abang balik, Tia mesti banyak celoteh sekarang ni…”
 Alan tak menyambung kata-katanya. Dibiarkan tergantung sebegitu. Aku senyap. Apabila tiada respon diberikan kepadanya Alan memelukku. Erat. Bau haruman dari shower foamnya menusuk ke rongga hidungku. Agak maskulin. Aku cuba merenggangkan pelukan namun pelukannya kurasakan semakin erat.
“Abang? Tia rasa sesak nafas ni. Boleh tak jangan peluk kuat sangat?”
Aku berbisik perlahan. Cukup untuk didengari oleh Alan.  Kedengaran Alan ketawa.  Pelukan direnggangkan sedikit.
Okay, sorry dear. Abang geram sangat. Tia makin kurus sekarang. Peluk pun tinggal tulang.” Aku tersipu-sipu malu mendengar bait bicara Alan.
“Alan. Tia...”
Belum sempat aku menghabiskan kata-kata mengucup dahiku.
“Shh.. abang tak mahu dengar apa-apa. Jom tidur.”
Alan mengeratkan pelukan. Aku hanya membiarkan.
*****
PERKARA pertama yang kulihat pagi itu adalah Alan yang masih pulas tidur sambil tangannya yang melingkari pinggangku. Aku tersenyum. Terselit rasa bahagia di hatiku.  Aku harapkan bahagia ini berkekalan. Perlahan aku bangkit dari katil. Hajatnya ingin membersihkan diri. Aku mahu menunaikan solat subuh. Tanganku mencapai tuala dan terus melangkah ke bilik mandi. Alan kubiarkan tidur, niatnya mahu mengejutkannya selepas aku selesai mandi. Usai mandi aku lihat Alan sudah bangun. Senyumannya membuatkan aku tersipu malu.
“Jom kita solat sama-sama. Tunggu abang sekejap.”
Alan bangkit dari katil lalu mencapai tuala menuju ke bilik air. Aku pula menghamparkan sejadah. Baju melayu dan kain pelikat ku letakkan di atas katil. Telekung kusarung sementara menunggu Alan siap mandi.
Pagi itu, aku solat berimamkan Alan. Perasaan bahagia menyelubungi diriku kala itu. aku betul-betul mengharapkan ada sedikit ruang buatku di hati Alan. Amat mengharapkan.
Usai solat seperti biasa aku bersiap untuk turun ke bawah. Aku mahu menyediakan sarapan yang enak pagi ini. Persediaan untuk hidup baru dengan Alan. Alan? Dia sibuk mengemaskan katil. Rajin benar dia hari ini. Pada mulanya aku ingin mengemaskan katil namun Alan beria-ria ingin mengemaskan katil. Dia seakan teruja.
Jadi aku turun ke bawah menyediakan sarapan pagi.  Sedang asyik menyediakan sarapan pagi, kurasakan tangan melingkari pinggangku. Mujurlah aku bukan spesis yang melatah, kalau  tak mesti masuk akhbar muka surat depan.
‘Suami Mati Ditetak Gara-Gara Isteri Melatah.’
“Sayang buat apa tu? Lama lagi ke? Abang dah lapar ni.”
Alan merengek. Aku hanya senyap. Pijar rasanya mukaku saat ini.
“Belum lagi. Alan duduk la kat luar dulu. Nanti dah siap, Tia panggil Alan.”
 Aku cuba meloloskan diri dari pelukan Alan namun pelukan Alan sangat kejap sehinggakan sukar untuk aku meloloskan diri.
“Shh… Kenapa panggil abang dengan nama? Abang tak suka. Panggil abang.”
Alan menegurku. Aku senyap.
“Hurm.. abang. Kalau abang asyik peluk macam ni, bila kita nak makan?”
Alan tersengih. Aku cuba tayang muka selamba walaupun dalam hati terasa berdebar-debar semacam. Lantas pelukan erat tadi dileraikan dan Alan menuju ke ruang tamu. Aku sedikit lega dengan tindakannya itu.
*****
AKU melawat Iza hari ini. Keadaan si kecil semakin baik. Risau juga aku. Iza dilahirkan tak cukup bulan, ditambah pula dia kematian ibu kandung. Tak sempat dia merasa susu ibu yang baik untuk bayi. Walaupun susu formula ada namun itu tak cukup bagi bayi seperti Iza. Iza masih lagi di dalam pemerhatian doktor. Risau juga aku. Kasihan si kecil Iza. Aku mahu mencurahkan kasih sayang kepada Iza.  Aku memerhatikan Iza yang ditempatkan di dalam inkubator. Apa yang aku tahu, bayi tak cukup bulan perlukan oksigen dan  haba yang secukupnya kerana lemak di dalam badannya masih tak mencukupi untuk memanaskan badannya sendiri.
‘Sampai bila anak mama nak duduk dalam tu? Mama teringin nak dukung sayang.’ Aku berbicara sendiri.
“Kat sini rupanya  kau. Aku dah agak dah.”
Aku memandang ke arah suara itu. Siapa agaknya gerangan tuan punya suara itu. Mataku terbuntang tatkala melihat gerangan pemilik suara itu. Dia melambai dan tersenyum.
“Fairuz? Kenapa ada kat sini lagi? Bukankah isteri kau dah keluar hospital ke?”
Bertubi-tubi aku bertanyakan soalan kepada Fairuz. Fairuz pula masih lagi tersenyum senang. Entah apa yang disenyumkan pun aku tak mengerti. Mungkin dia tersenyum melihat telatahku yang kalut apabila menyedari kehadirannya.
“Saja. Aku dapat rasakan kau kat sini. Hari tu kita tak habis lagi berborak. Well, aku macam berminat nak tahu pasal hubungan rumah tangga kau.”
 Aku mengerutkan kening. Sebolehnya aku tak mahu menceritakan perihal rumah tanggaku kepada orang lain. Lagipun hubungan aku dengan Alan semakin pulih.
“Tia. Aku tahu kau pun pasti nak tahu kenapa aku tak kahwin dengan  Julie kan? Jom kita makan sambil sembang-sembang. Dah lama kan kita tak jumpa.”
Fairuz mengajakku untuk makan bersama. Aku terasa serba salah. Lantas  nombor telefon Alan kudail. Aku mahu mendapatkan keizinannya.
“Assalamualaikum, abang.” Aku memulakan bicara.
“Waalaikumussalam, kenapa Tia call abang?” 
“Tia nak minta izin nak keluar makan dengan kawan lelaki. Abang izinkan ke?”
 Aku terus terang. Kedengaran dari hujung corong telefon Alan ketawa. Apa yang membuatkan dia ketawa? Cara aku meminta izin barangkali?
“Pergilah, abang izinkan. Tapi jangan lupakan abang tau.”
Aku tersenyum. Setelah telefon dimatikan, aku terus ke restoran bersama Fairuz. Fairuz tersenyum puas apabila aku menemaninya makan tengah hari ini. Sedangkan aku, penuh persoalan. Mengapa saat aku ingin berbaik-baik semula dengan Alan, ada sahaja yang dating menghalang? Tak layakkah aku mengecap bahagia? Atau Alan memang penuh muslihat?
‘Aku harap semua persoalan yang bermain di benak fikiranku boleh dijawab oleh Fairuz. Aku amat berharap.’

P/s: Ada sesetengah bahagian dalam enovel SKH, Hazel tak ubah atas sebab-sebab tertentu... Apa-apapun, harap maaf jika entri kali ini membuatkan kalian marah-marah atau sakit hati dengan watak Tia. Hazel tak berniat nak buat kalian marah. Maaf ye.. dan terima kasih kerana sudi singgah dan baca blog Hazel ini. ^^v

3 comments:

  1. Hanim69 said...:

    entry ni x buatkan saya sebagai pembaca marah pn... just geram sikit dgn Tia yg mudah lembut hati... apa2 pn twetap puji sifat keibuan Tia pd ank tiri dia... persoalan diri ialah...
    Adakah baby tu ank Alan yg sebenarnya?? kan Riana tu curang pd Alan dulu...
    Adakah Alan benar2 terima Tia dlm hidupnya atau ada agenda tersendiri?
    Adakah Fairuz benar2 simpati pd Tia atau sekadar nk mmpermainkan Tia..?
    Kerana terlalu bnyak persoalan dlm fikiran saya ni maka saya berminat ikuti cerita ni... hehehehehee...
    Tq penulis...

  1. saya x marh dkt cik writer, cuma geram n nyampah dkt tia jer.. pompuan slalu mcm tu ek, lembut ati biarpun dkhianati bnyk kali. so lpas ni kalo jdi apa2 lgi, xpyah nk trhegeh2 nk ngis mnyesali nsib diri coz memang slah dia pun. baby tu nanti bila dia siap jga dri kecil, nanti btambah syg, nanti lgi susah nk bpisah. kalo sya smpai mati pun xkan prnah lupa apa yg prnah alan buat or ucpkn msa dulu tu. bukn bdendam tpi sbgai pringatan. apa2pun thanxs cik writer coz sudi bkongsi cerita.

  1. Terima kasih kerana masih ada yang sudi singgah dan baca karya Hazel. Terima kasih sekali lagi sebab sudi komen... At least Hazel tahu penerimaan kalian semua dengan watak Tia. Takut jugak.. sebab duk asyik menulis. Takut Hazel je yang tersyok sendiri. Hehe

    Apa-apapun.. terima kasih atas komen-komen kalian yang membuatkan Hazel lebih bersemangat hendak menyambung lagi enovel ni.

    Peace...^^v