Followers

Siapakah kekasih hatiku? 20

Monday, February 27, 2012
BAB 20
KALAU diikutkan hati, aku tak mahu lagi mengimbau kembali kenangan lalu bersama Fairuz. Saat ini kulihat Fairuz sedang enak menikmati hidangan tengah harinya, sedangkan aku ternanti-nanti dia memulakan bicara. Julie? Hatiku begitu ingin mengetahui perihal dirinya. Mengapa dia tak berkahwin dengan Julie? Pelbagai persoalan bermain-main di benak fikiranku. Aku hanya mampu menguis-nguis nasi di dalam pinggan. Terasa tekakku tak  mampu membiarkan makanan melaluinya.
“Kenapa tak makan?”
 Fairuz menegurku. Lamunanku terbang pergi. Aku memandang Fairuz. Menanti untuk dia memberikan jawapan kepada semua persoalan yang bermain di benak fikiran.
“Tak ada selera. Tia cuma terfikir apa yang Fairuz nak sembangkan sebab dari tadi Fairuz senyap.”
Fairuz terkedu. Aku jadi pelik mengapa dia menunjukkan ekspresi muka sebegitu.
“Cara kau cakap sekarang dah lain,” utara Fairuz.
Sudu dan garfu yang baru kumain-mainkan di pinggan segera terhenti. Aku mengangkat muka memandang Fairuz.
“Dah lain? Apa yang dah lain? Tia rasa masih sama macam dulu.”
Aku menidakkan apa yang diutarakn Fairuz sebentar tadi.
“Dulu kau cakap kasar sikit. Sekarang ni dah lembut. Penangan cinta suami kau, mungkin.”
Kata-kata Fairuz membuatku terkedu. Aku diam. Cuba mencari kebenaran di sebalik kata-katanya, namun aku masih tak berjumpa dengan penyelesaiannya.
‘Betulkah aku telah banyak berubah?’
“Mungkin sebab semakin meningkat usia,” ujar aku.
Fairuz mengangkat kening.
 “Tia tak sabar nak tahu pasal Julie. Dia apa khabar?”
Aku sengaja mengalihkan topik. Tak perlu berbicara perihal rumah tanggaku. Rumah tanggaku baru pulih, aku tak mahu perkara yang kecil meruntuhkan rumah tanggaku.
“Julie..aku pun dah lama tak dengar pasal dia, yang pasti aku tahu dia bahagia dengan suami dia.”
Aku senyap. Kulihat Fairuz sedang mengumpul kekuatan untuk membuka kembali segala cerita yang telah lama disimpan.
‘Julie kahwin? Dengan siapa?’
Namun soalan itu hanya aku berlegar di fikiranku. Tak kuluahkan padanya.
“Julie kahwin sebulan selepas aku putuskan pertunangan kita. Aku memang berhajat nak kahwin dengan dia tapi dia salah anggap. Dia sangkakan aku cintakan kau. Jadi dia berkahwin dengan  salah seorang anak kenalan ayahnya.”
Aku pelik. Mengapakah Julie beranggapan seperti begitu? Sedangkan dia sendiri tahu bahawa aku dan Fairuz memang tak punya apa-apa ikatan perasaan pun.
“Kenapa dia boleh salah anggap? Kan dia tahu status kita?”
Aku meminta kepastian. Fairuz kelihatan teragak-agak untuk menjelaskan. Aku setia menanti.
“Dia terjumpa gambar pertunangan kita dalam planner aku.”
Lambat-lambat dia menuturkan.
‘Gambar tunang? Dalam planner? Kalau aku pun mesti mengamuk plus cemburu kalau tahu hal ni. Kenapalah dia tak berfikir?’
 Aku mengomel dalam hati. Fairuz serba salah.
“Kenapa Fairuz simpan gambar tu dalam planner? Takkanlah...”
Kata-kataku terhenti di situ. Tak sanggup pula hendak menyambung kata-kataku seterusnya. Takut nanti dikatakan perasan pula. Fairuz mendongak. Dia merenung aku dan aku tahu erti di sebalik renungan itu. Aku tergamam.
*****
AKU pulang ke rumah agak lewat. Kelihatan Alan sedang menonton televisyen. Aku lekas ke tingkat atas.  Tak kusedari Alan membuntuti aku ke tingkat atas.  Segera aku menanggalkan tudung dan menuju ke kamar mandi. Aku mahu hilangkan wajah Fairuz dari dalam mindaku. Aku hanya perlukan Alan. Alan dan Iza adalah pelengkap hidupku. Aku mahu ini semua berkekalan. Kalau dulu mungkin aku akan bahagia jika Fairuz mengakui dia mencintaiku, namun sekarang aku sudah punya Alan dan Iza. Aku harus setia.
Lama aku di dalam kamar mandi. Perlahan aku membuka pintu kamar mandi, kulihat Alan sudah menantiku di luar. Dia memeluk tubuh dan pandangan matanya terarah ke arahku. Aku senyap, takut untuk membalas pandangannya.
“Kenapa Tia? Abang tengok Tia macam ada masalah je.”
Alan menegurku. Lembut. Aku terharu. Lantas aku memeluknya. Erat. Dia mengusap rambutku yang masih lagi basah.
“Tak ada apa-apa cuma Tia rasa penat dan lapar. Abang dah makan?”
Aku cuba menyembunyikan apa yang bermain di fikiranku. Aku meleraikan pelukan. Alan menatap sepasang mataku. Dia mahu memastikan agar aku tak berbohong kepadanya. Dia kembali menarik aku ke dalam pelukan.
“Abang belum makan malam lagi. Nak makan kat luar?”
Alan memujukku. Aku tersenyum. Aku pasti Alan adalah yang terbaik untukku. Takkan ada yang lain.
“Kalau macam tu, Tia siap dulu ye. Terasa nak makan ayam goreng pulak.”
Aku lekas meleraikan pelukan. Kakiku melangkah ke almari. Aku mahu memilih blaus yang sesuai untuk keluar nanti. Tiba-tiba Alan memelukku dari arah belakang.
“Abang sayangkan Tia.”
Tanganku yang sedang asyik memilih baju terhenti dek kata-kata manis alan. Seketika kemudian Alan berlalu meninggalkan aku termangu-mangu di depan almari.
‘Sayang abang juga.’
*****
ALAN memberhentikan kereta di pantai. Dia tersenyum ke arahku. Lantas plastik berisi KFC diambil dan dibawa keluar dari kereta.
“Tia ingatkan kita makan kat rumah.”
 Tia membuang pandang ke arah pantai. Deruan ombak dan kedinginan malam membuatkan aku mengigil. Alan perasan lalu baju sejuk yang sedia ada di belakang kereta dikeluarkan dan disarungkan ke tubuhku. Aku tersenyum. Betapa kacaknya dia di mataku. Tak mungkin aku berpaling pada yang lain. Dalam pahit ada indahnya. Dulu aku rasakan mahu menjauh darinya. Namun aku tahu aku tak mampu memadamkan auranya dalam hidupku.
“Tia? Jom makan. Tadi kata lapar.”
 Alan sudah pun duduk di atas tikar. Tikar? Memang selalu Alan bawa tikar ke ? Pelik betul suami aku ini. Aku mengambil tempat di sebelah Alan. Lantas, ayam goreng KFC kucubit dan kusuap ke dalam mulut dengan penuh nikmat. Alan? Dia hanya memerhati. Aku berpaling ke arah Alan.
“Kenapa abang tak makan? Tak sedap ke?”
Aku tertanya-tanya. Kemudian Alan menyuakan aku coleslaw. Aku menggeleng. Alan sedikit pelik.
“Tak suka? Kalau macam tu abang makan ye.”
Alan menyuapkan coleslwa ke mulutnya. Nampak sedap sahaja namun aku tetap tak sukakannya. Tak sedap.
“Tia tak makan mayonis. Tak sedap.”
Aku berterus terang. Aku harus memberikan Alan ruang untuk mengenali diriku. Sudah terlalu banyak masa yang kami bazirkan untuk mengenali antara satu sama lain.
Oh! Really. Thanks sebab bagitahu abang.”
Alan mengelap mulutku yang comot dengan tisu. Malu pun ada. Besar-besar macam ni pun masih lagi comot ketika makan. Aku tersipu. Lama juga kami duduk berduaan di tepi pantai. Menikmati keindahan malam. Mujurlah esok hari Ahad. Aku tak bekerja.  Jadi bolehlah aku mencipta memori indah dengan Alan malam ni.
“Tia, abang rasakan. Bila Iza dah sihat sikit, abang nak pergi honeymoon la. Lagipun dulu kita tak sempat pergi kan.”
Air milo yang aku hirup hampir tersembur. Alan kelihatan terkejut.
“Okay tak ni?”
Alan mengurut belakang badanku. Aku mengangguk-anggguk menandakan aku baik-baik saja.
Honeymoon, kahwin dah lama pun nak honeymoon lagi ke? Dah ada anak seorang pun.’ Aku bermonolog.
“Tia rasa tak payahlah membazir. Kan abang sibuk.”
Aku sebetulnya tak mahu membebankan Alan. Tapi kalau dapat pergi bulan madu pun okay jugak. Bolehlah aku bermanja-manja dengan Alan. Hish gatalnya aku.
“Apa salahnya. Abang ambil cuti nanti.”
Aku hanya bersetuju sahaja. Alan mengenggam erat tanganku. Senyuman yang terbit di bibirnya membuatkan aku jatuh cinta buat entah kali ke berapa dengannya.
‘Alan, Tia pasti cinta ini hanya padamu.’
*****
P/s: Maaf sebab dah lama tak update.. masih dalam proses adaptasi di tempat baru. Tak sempat nak mengupdate dan menulis SKH.. hehe



4 comments:

  1. ahh benci la mcm ni. xder apa yg brubah. tia tetap bodoh. biar diri dpergunakn.hanya semurah ini maruah diri dia, suka hati ko la tia, dh tawar hati dgn tia ni. gdluck cik writer

  1. Anonymous said...:

    yela...rase dah malas nk bkak blog ni..

  1. Anonymous said...:

    Suka hati ko la Tia.Alan tu just pergunakn ko je time dia perlukn ko utk jaga n beri kasih syg kt ank dia.Klau dlu jgn harap dia nkkn ko,cakap pun nk marah je.So i think Tia,ko perlu fikir utk kebahagiaan diri ko jgk jgn asyik utk org len je.
    -Ana-

  1. hurm... Risau pula dengar komen-komen pembaca entri ni.. Jangan marah-marah ye semua...

    By the way.. terima kasih atas komen semua.. Hazel amat hargai semua komen ^^v