Followers

Siapakah Kekasih Hatiku? 6

Tuesday, November 22, 2011
BAB 6
SEJAK peristiwa aku dipecat, aku menjadi semakin sibuk. Sibuk mencari pekerjaan untuk menampung kehidupanku. Aku masih terfikirkan mengenai permintaan mama tadi. Mama seakan tak mengerti akan perasaanku. Aku tak mahu pisang berbuah dua kali. Permintaan yang memaksa aku untuk menolak. Aku penat dengan jodoh yang ditentukan. Kalau boleh aku ingin bebas. Kenangan dengan Fairuz sudah cukup menyakitkan. Aku tahu mama risaukan mengenai jodohku namun aku masih lagi belum bersedia. Belum bersedia untuk disakiti sekali lagi.
“Kak Tia okay ke?”
Liya menanyakan keadaanku. Aku senyap. Mogok. Tak mahu bercakap.
“Kak, janganlah macam ni. Sudahlah Liya jarang-jarang dapat balik.”
Liya mula memancing. Kononnya aku akan termakan pujukkannya.
Aku senyap.masih lagi merenung skrin komputer ribaku walaupun tiada yang menarik di situ.
Alah, kak Tia ni. Dengar la Liya nak cakap ni.”
 Liya mengoyang-goyangkan tangannya di hadapan mukaku dengan harapan aku akan berhenti merenung skrin komputer ribaku.
“Apa?”
Aku menyoal Liya. Agak serabut dengan tingkahnya yang ingin meraih perhatianku. Aku lihat Liya tersenyum. Mungkin berjaya membuatkan aku berhenti merenung komputer riba.  Ditangannya terdapat satu sampul surat sebesar kertas A4. Aku tertanya-tanya apakah yang ada di dalamnya. Lantas Liya mengunjukkan sampul surat itu kepadaku. Perlahan-lahan aku membukanya. Mataku membulat tatkala menangkap gambar seorang lelaki dia di dalamnya dan aku  sangat mengenali lelaki ini. Siapa lagi kalau bukan  lelaki yang memecatku daripada kerja.
Handsome kan kak? Bertuah kak dapat bakal suami yang handsome macam ni. Dahlah handsome, kaya pula tu.”
Liya sudah mula memuji-muji lelaki itu. Dia pasti tidak tahu betapa kejamnya lelaki itu. Lelaki yang telah memecatku sewenang-wenangnya. Hish benci! Lantas aku melempar gambar itu. Liya ternyata terkejut dengan tindakanku. Aku terus ke ruang tamu. Ada perkara yang perlu dibincangkan dengan mama dan abah.
*****
“Abah, mama. Tia nak cakap sikit.”
Mama dan abah nyata terkejut dengan sikapku. Wajah aku pastinya nampak tegang kala ini.
“Tia?”
Mama menyoalku. Aku menunjukkan muka tidak puas hati. Ya, aku memang tak puas hati. Kalau ikutkan hati, mahu sahaja aku berguling-guling di atas lantai agar mama dan abah tahu betapa tak relanya aku berkaahwin dengan lelaki kejam itu. Tidak rela!
“Tia minta mama dan abah tolak pinangan tu. Tia tak sedia lagi.Tia nak kerja puas-puas dulu baru kahwin.”
Aku memprotes. Cuba memberikan alasan yang terbaik untuk mengelakkan diri dari berkahwin.
            “Abah tak setuju. Lagipun abah dah tetapkan tarikh kahwin. Dua bulan lagi Tia akan kahwin.”
Aku membuntangkan mata saat abah memberitahu bahawa aku akan berkahwin dua bulan lagi. Mengapa begitu cepat? Tidakkah abah tahu yang hati aku ini masih terluka dek kerana perbuatan Fairuz?  Mengapa abah tegar membiarkan aku berkahwin dengan anak kenalannya?
“Abah tak boleh buat macam ni. Abah tak kesian kat Tia ke?”
Aku cuba merayu untuk melembutkan hati abah namun nampaknya rancanganku tak berjaya.
“Tia buat solat istikharah ya sayang. Minta petunjuk. Nanti bagi tahu mama ya sayang.”
 Mama cuba memujuk aku. Aku mengangguk sedikit. Lemah apabila menyedari hakikatnya abah takkan berubah pendirian walaupun aku mengugut untuk melarikan diri. Aku kenal abah. Lelaki yang berpegang pada janji.
*****
AKU merenung cincin yang tersarung di jariku. Cantik. Walaupun tak semahal yang Fairuz pernah sarungkan dijariku. Lelaki itu menyarungkannya. Lantas dia mengucup dahiku. Aku melihat mama, abah, Liya dan sanak saudaraku tersenyum gembira melihat majlis membatalkan air sembahyang. Aku terkedu.
‘Eh macam mana aku boleh kahwin dengan mamat ni? Bila aku buat persiapan ni?’
Aku membebel dalam hati. Lelaki itu tersenyum apabila melihatkan aku yang berkerut-kerut. Sedang aku cuba bangun dari dudukku. Kakiku terpelecok dan aku terjatuh. Gedebuk.
‘Sakitnya. Patahlah kaki aku.’
 Aku membuka mata. Aku masih lagi di dalam bilik tidurku.
“La mimpi rupanya. Nasib baik tak betul-betul.”
Aku bangkit dan mengambil jam locengku yang turut jatuh bersama-samaku. Jarum jam baru menginjak ke angka empat. Lantas aku menyambung kembali tidurku yang terganggu. Seminit. Dua minit aku cuba melelapkan mata namun tak berjaya. Ada sesuatu yang menganggu fikiranku.
‘Ahh! lelaki tu. Apa namanya ek? Mama ada bagi tahu hari tu. Dah tak ingat dah.’
Aku masih terfikirkannya sehinggakan terbawa-bawa dalam mimpi.
“Masa nak tunang dengan Fairuz dulu taklah macam ni.”
Aku merungut sendirian. Lantas bantal pelukku diraih dan dipeluk. Seketika kemudian aku sudah berada di alam mimpi.
*****
SETELAH berkali-kali mengerjakan solat istikharah akhirnya aku menerima semuanya dengan hati yang redha. Pernah juga aku menelefon Misya bertanyakan pendapatnya dan Misya memberikan kata-kata yang menyedarkanku.
“Dalam perkahwinan ni, kau tak perlukan cinta sebelum kahwin. Tapi kau perlukan keikhlasan. Hati tu perlu ikhlas terima dia sebagai suami dan cinta akan datang kalau kau terima dia seikhlasnya.”
 Misya memberikan aku ceramah pada suatu hari. Kerjayanya sebagai kaunselor banyak memberikannya pengalaman dalam hal-hal yang berkait soal hati dan perasaan. Sejak mendengarkan ceramahnya selama dua jam tanpa henti aku membuat keputusan untuk terima lelaki itu seadanya.
‘Betulkah apa yang aku buat ni? Macam mana kalau dia pun macam Fairuz?’
Syaitan mula menanamkan keraguan di dalam hatiku.
Akhirnya aku buat tak mengendahkan perasaan ragu-ragu itu. Aku hanya fokus diriku ke arah mencari peluang pekerjaan baru. Aku membawa ijazah yang aku peroleh setelah empat tahun bertungkus-lumus di alam universiti.
Namun, akhirnya aku pulang ke rumah tanpa pekerjaan baru. Aku menjejakkan kaki ke ruang tamu rumah yang kelihatan sedikit semak dengan barang-barang hantaran. Aku lihat barang hantaran yang sudah separuh disiapkan oleh mama. Paling tak kusangka abah turut menyumbang tenaga dalam hal membuat hantaran. Abah memang kreatif.
 Kebelakangan ini aku perhatikan abah sangat gembira. Kad undangan ke majlis perkahwinanku sudah disiapkan dan diedarkan kepada sanak saudara dan sahabat-handai yang terdekat. Baju pengantinku masih lagi dalam proses. Mama berkeras supaya aku menjahitnya sendiri setelah melihatkan rekaan baju pengantin yang aku reka di dalam komputer ribaku. Sebetulnya rekaan itu khas buat perkahwinan aku dengan Fairuz. Namun ia hanya tinggal kenangan. Memandangkan sekarang aku penganggur yang bertauliah, aku mengambil keputusan untuk turut sama membanting tulang untuk menyiapkan persiapan perkahwinan aku.
‘Mungkin dah sampai jodohku. Aku terima sahaja andai dia sudah tersurat dia tercipta untukku.’
*****
ENTAH mengapa aku berada di sini. Aku berada di restoran yang dulunya pernah menggaji aku sebagai salah seorang pekerjanya. Jus mangga aku sedut keluar dari gelas. Sejuk. Memang sesuai dengan cuaca hari ini yang panas. Aku masih menunggu lelaki itu. Kelihatan kelibat lelaki itu berjalan menuju ke arahku. Aku senyap.
‘Cara dia berjalan pun dah buat aku rasa menyampah.’
 Aku meneliti cara dia berjalan. Entah sejak bila dia sudah pun mengambil tempatnya berhadapan denganku. Wajahnya serius. Aku menjeling ke arahnya. Mampukah aku hidup bahagia setelah berkahwin dengannya? Itu aku tak pasti.
Sorry. Aku lambat,” tuturnya.
‘Huh, tahu pun minta maaf. Ingat tak tahu tadi.’
Aku memberikan jelingan maut kepadanya. Dia hanya beraksi selamba. Sedari tadi aku perhatikan Awin dan Wirna mengintai-ngintai aku dan bos baru mereka ini. Pasti mereka memikirkan tujuan aku datang ke restoran ini.
Well, aku nak kenalkan diri aku, Tengku Alan Hafiz Tengku Ismail.”
 Aku mencebik. Dia menghulurkan kad nama kepadaku. Namun aku hanya membiarkan kad nama itu di tangannya sehinggalah dia meletakkan kad namanya di atas meja.
‘Mengada-ngada betul. Nak juga sebut nama Tengku tu.’
Aku mengomel dalam hati. Pasti dia juga perasan.
“Saya Zatia. Panggil saja Tia.”
Aku memperkenalkan diri. Dia mengangguk.
“Kau boleh panggil aku, Hafiz.”
Aku memandang dia. Aku rasakan nama Hafiz amatlah tak bersesuaian dengannya. Seeloknya dia dipanggil Alan. Lebih moden dengan cara pemakaiannya dan tingkahnya. Aku menggelengkan kepala tanda tak setuju. Dia sedikit pelik apabila melihat aku mengeleng-gelengkan kepala.
“Panggil Alan boleh? Nama tu macam sesuai sikit dengan awak.” Aku tersengih.
“Kenapa pula? Tak suka?”
Dia seakan-akan tak  berpuas hati dengan aku.
“Taklah. Cuma awak ni macam mat salleh sikit. Tak sesuai panggil Hafiz. Alan lebih okay.”
Aku memberikan alasan yang aku rasa sangat relevan. Dia mengerutkan kening. Mungkin tak berpuas hati dengan panggilan yang mahu aku berikan.
“Kalau macam tu aku panggil kau Zety boleh?”
Alan cuba menguji kesabaranku. Aku tersenyum.
‘Zety? Dia ingat aku ni heroin cerita sembilu kasih ke?’
 Pantas aku menggelengkan kepala. Dia senyum. Lagaknya umpama menyindir aku.
“Tak nak!” tegas aku.
 Dia juga bertegas mahu dipanggil Hafiz. Pelik kan kami ni. Boleh pula bergaduh mengenai nama panggilan. Lama juga kami berkeadaan begitu. Apabila aku sedari ada mata-mata yang memandang, aku menenangkan diri. Aku mahu mencari jalan penyelesaian bukan perkelahian.
Okay, back to the point. Dalam tiga minggu lagi kita akan kahwin. So, kita nak buat macam mana ni?”
Aku bertanya kepada Alan. Namun aku hampa apabila melihatkan dia memberikan respon yang negatif kepada soalan yang baru sahaja aku lemparkan tadi. Dia seakan tak menganggap perkahwinan kami itu satu masalah.
“Nak buat macam mana? Kita kahwin sajalah. Senang cerita. Family awak gembira, family saya pun sama dan kita pun gembira.”
Alan tersenyum memandangku. Aku senyap. Geram pun ada.
“Awak nak ke kahwin dengan saya?”
 Aku cuba mengujinya dengan soalan cepu emas. Alan diam seketika. Mungkin mencari kata-kata yang sesuai.
“Nak tak nak, kena kahwin juga. Mungkin dah jodoh.”
Jawapan yang diberikan Alan agak mencurigakan aku. Bunyinya seakan dia juga terpaksa menurut kata keluarganya. Atau dia telah pun diugut oleh kedua orang tuanya? Ah, semua itu drama semata. Manakann wujud dalam dunia nyata.
“Awak takkan menyesal kan?”
 Sengaja aku melemparkan soalan itu kepadanya. Alan hanya mengangguk kecil. Ragu-ragu. Itu sahaja yang aku dapat simpulkan mengenai perasaan dia terhadap perkahwinan kami yang bakal berlagsung tiga minggu lagi.
“Dah tak ada apa-apa kan? Kalau macam tu saya berangkat dulu.”
Kataku dengan yakinnya sambil mengangkat punggung dari tempat dudukku.
“Tunggu!”
Panggilan Alan memaksa aku duduk semula. Aku memandangnya. Lama. Dia kelihatan serba-salah untuk bercerita. Aku semakin berminat.
“Ya?”
*****

2 comments:

  1. danishatul said...:

    next2 smbg lg...huhuhuhu best la

  1. hahahahaaaa... kn betul... yg memecat Tia tu sbenarnya bakal suami... persoalannya..., jd ke mereka jd suami isteri.... hahahahaaaa....