Followers

Siapakah kekasih hatiku? 8

Monday, November 28, 2011
SEHARIAN aku di rumah. Mengemas dan membasmi habuk-habuk yang bertaburan menghiasi lantai dan dinding rumahku. Habis sawang-sawang aku kerjakan secukupnya. Tanganku segera mengambil penyapu dan menyapu debu-debu nakal yang berani mengotori lantai rumahku. Tak cukup dengan ruang tamu, aku beralih ke atas. Ke kamar tidur aku dan semestinya Alan juga. Aku menuju ke meja kerjanya. Bersepah! Geram benar aku dengan suamiku ini. Sesedap rasa sahaja menyepahkan bilik. Buku-bukunya aku susun di atas rak. Fail-fail aku susun rapi di atas meja. Tiba-tiba aku terpandangkan satu objek aneh yang terselit di celahan buku.
‘Eeh…ada diari’
 Otak aku lambat menafsirkan apa yang harus aku lakukan dengan diari itu. Lantas aku mendapat akal. Idea jahat bermain-main di minda aku.  Kala itu, aku ketawa berdekah-dekah kerana hatiku waktu itu dipenuhi dengan idea jahat.
‘Balas dendam sebab dia baca blog aku dulu. Abang, maafkan Tia ye.’
Aku mengucup diari Alan. Lantas ketawa versi Cruela De vil dalam animasi 101 dalmations berlaku.
Aku beralih ke mencari tempat yang selesa. Entah ke mana penyapu telah aku campaknya. Ini semua angkara terlalu seronok hendak membaca diari Alan. Apakah yang sebenarnya terbuku di hatinya? Sehingga kini aku tak dapat meneka. Dengan rakus aku menyelak helaian diari milik Alan.  Lantas helaian pertama aku tatap.
Tiada wanita secantik kamu
Tiada lelaki sekacak aku
Aku ingin kau tahu
Kau memang tercipta untukku
Hati aku berbunga-bunga pabila membaca bait-bait ayat yang tersusun indah di dalam diarinya. Lantas helaian seterusnya kuselak.
12 Julai 2007
Aku menikahi gadis bernama Zatia. Orangnya taklah secantik mana. Ada mata dan lubang hidung seperti gadis-gadis yang pernah kukenali dulu. Dia baik namun terus-terang aku katakan hati aku bukan untuknya. Mungkin kerana aku menikahinya kerana  bonda. Semua benda untuk majlis perkahwinan kami dibuat sendiri. Pandai dia menjimatkan duit aku. Macam tahu-tahu je aku tak sukakan dia. Sebenarnya aku tak rela nak kahwin dengan dia namun kasih sayang bonda mengatasi segalanya. Hati aku masih lagi untuk Riana.
Aku terduduk. Entah mengapa hatiku terasa pedih. Seperti ada sesuatu menyesakkan dada. Mengigil tanganku menyelak helaian seterusnya. Aku meneruskan bacaan dan akhirnya aku terhenti pada helaian yang menghancur leburkan hati aku sebagai seorang wanita.
20 Disember 2007
Hari ini aku sah menjadi suami kepada Riana. Perasaan berbeza yang dapat aku huraikan di sini. Perasaan bahagia menyelubungi diriku. Aku sangat bahagia di samping Riana. Tak seperti waktu aku melafazkan akad buat Zatia. Waktu itu terasa duniaku tak bermakna. Aku seharusnya berterima kasih kepada Zatia kerana menandatangani borang itu tanpa membacanya terlebih dahulu. Namun, aku rahsiakan semua itu daripada keluarga Zatia. Bonda tak banyak bicara. Dia tahu aku terseksa kerana mengahwini Zatia. Jadi dia merelakannya dengan syarat aku tak boleh menceraikan Zatia. Aku turuti sahaja. Yang pastinya aku dapat bersama buah hatiku Riana.
Air mata yang kutahan jatuh jua. Aku tak sedih namun aku terasa hati apabila Alan tidak meminta izin dariku untuk berkahwin lagi.  Diari itu aku tutup. Tak sanggup membaca episod kebahagiaan Alan. Pastinya dia gembira bersama insan yang dicintai. Aku? Mungkin menunggu masa untuk menjadi janda.
Sayup-sayup kedengaran bunyi kereta Alan masuk ke porch kereta. Lantas aku menyimpan kembali diari itu di tempat asal dan aku mengesat sisa air mata yang mencemari wajahku. Aku melihat Alan baru melangkah ke kamar. Aku memaniskan muka. Alan meletakkan briefcasenya di atas meja kerjanya dan berlalu ke kamar mandi. Aku pula memanjangkan kaki ke dapur. Makan malam siapkan petang tadi aku panaskan dan hidang di atas meja. Kulihat Alan menuruni tangga.
“Abang, mari makan.”
Lembut tutur bicaraku. Namun hanya dijawab oleh gelengan dari Alan. Tahulah aku bahawa aku akan menikmati makan malam sendirian lagi malam ini. Deruan enjin kereta yang semakin menjauh menambahkan lagi sayu di hatiku. Lantas lauk ayam masak lemak cili padi ku gigit sepenuh hati.
*****
SEMINGGU sudah Alan tidak menampakkan dirinya semenjak peristiwa diari itu. Kalau dahulu aku akan menelefonnya, bertanyakan ke mana dia menghilang. Sekarang aku rasa itu semua tak perlu lagi. Mungkin, jika aku menelefonnya aku akan mengganggu rumah tangga Alan yang bahagia.
 Aku berjalan-jalan di sekitar Kuantan. Sengaja aku lakukan kerana tiada apa yang hendak di buat di rumah. Aku berjalan tanpa arah tujuan sekejap ke kedai cenderahati, sekejap ke kedai buku. Banyak juga novel yang kuborong sepanjang meninjau-ninjau kedai buku di Kuantan Parade.
Tiba- tiba langkahku terhenti di suatu sudut yang menempatkan kedai barangan berjenama. Aku seakan kenal susuk badan lelaki itu. Di sisinya seorang gadis yang anggun. Lama aku perhatikan. Namun aku seakan ingin menidakkan kebenaran yang jelas di depan mataku.
‘Patutlah dia tak pandang aku. Isteri baru dia lagi cantik dari aku. Nasib badan la Tia.  ’
 Masakan aku tak kenal suamiku sendiri dan pastinya gadis itu isterinya. Aku ingin berlalu dari situ namun kakiku bagaikan digam di lantai marmar itu. Aku hanya memerhatikan gelagat suamiku dan gadis itu. Mesra dan tergambar kebahagiaan di wajah mereka berdua. Senyuman ikhlas yang tak pernah diberikan kepadaku. Lalu aku cuba melangkah pergi dari terus menonton aksi-aksi bahagia pengantin baru. Aku melangkah longlai dan dalam hati aku terdetik…
‘Perasankah dia aku di sini?’

4 comments:

  1. eija said...:

    nape pndek sgt.. Xsgka alan dh kwen lg..ish2..

  1. danishatul said...:

    ala nape pendek je...huhuhuhu x puas baca...smbg la lg....uwaaaa

  1. harap Zatia x mmbiarkan diri diulit merana.. Islam ada undang2 utk isteri teraniaya dan dianiaya... jgn mmbiarkan suami saja diulit bahagia sdgkan Zatia juga ada hak yg sama... kuatkan diri utk bersemangat mncari bahagia... buat apa jadi pengemis padayg x sudi mnyayangi diri Zatia... ibu mertua dia pn x boleh kejam mmbiarkan Zatia dlm perkahwinan yg x mmbahagiakan... pasti ank dia x adil dlm mmberi nafkah zahir dan batin... harap penulis mmnjadikan Zatia insan bersemangat dan hati kental serta x mmbiarkan diri dlm sengsara...

  1. wannIza said...:

    alaaa,pendeknye....ce wat panjang sikit boleh?x puas bace laa..huhu